Brazil - Vale Membayar $ 7 Billion untuk Dam Collapse

  • Harga saham Vale telah meningkat hampir tiga kali ganda dalam beberapa minggu terakhir sejak berita penyelesaian dilakukan pertama kali.
  • Vale adalah salah satu pemegang saham terbesar di Petrobras sebelum syarikat itu meminta pembelian saham syarikat minyak Brazil itu.
  • Terdapat banyak persoalan yang masih belum terjawab mengenai bagaimana, tepatnya, Vale akan berjaya meneruskan operasi lombongnya.

Gergasi perlombongan Brazil Vale telah mencapai perjanjian timbang tara dengan pemerintah negara bagian Minas Gerais, bersetuju membayar ganti rugi $ 7 bilion akibat runtuhan empangan dua tahun lalu di salah sebuah lombongnya. Harga saham Vale meningkat 60 peratus setelah runtuhnya empangan.

Keruntuhan empangan runtuh di Brazil

"Vale berkomitmen untuk memperbaiki sepenuhnya dan mengimbangi kerosakan yang disebabkan oleh tragedi di Brumadinho dan untuk semakin menyumbang kepada peningkatan dan pembangunan masyarakat di mana kita beroperasi, ”kata CEO Eduardo Bartolomeo dalam satu kenyataan.

Harga saham Vale telah meningkat hampir tiga kali ganda dalam beberapa minggu terakhir sejak berita penyelesaian pertama kali dilaporkan. Ramai orang mempersoalkan adakah kenaikan harga itu benar-benar positif bagi Vale.

Harga saham Vale telah meningkat kerana telah meningkatkan simpanan tunai secara signifikan, dari pengurangan operasi pada tahun lalu hingga baki tunai tambahan dimasukkan ke dalam model perniagaannya.

Peningkatan dana ini memungkinkan Vale memanfaatkan peluang pasar, seperti program hutang pemerintah saat ini, penyusutan peralatan perlombongan yang lebih agresif, dan kemungkinan pasaran asing yang lebih besar untuk pengeluaran gas asli dan arang batu.

Vale mengatakan bahawa sejak pelanggaran terbaru dua tahun lalu, syarikat itu telah berusaha untuk bekerja dengan "keluarga yang terkena dampak, memberikan bantuan untuk mengembalikan maruah, kesejahteraan dan penghidupan mereka."

"Selain memenuhi kebutuhan paling cepat dari orang dan wilayah yang terkena dampak, ia juga berupaya memberikan projek yang mempromosikan perubahan yang berkekalan untuk memulihkan masyarakat dan memberi manfaat kepada penduduk dengan berkesan," kata syarikat itu dalam pernyataannya.

Anak syarikat Vale milik AS, Energy East, didapati bertanggungjawab atas runtuhan empangan yang meragut nyawa 272 orang. Laporan berita itu memetik sumber tanpa nama yang mengatakan bahawa siasatan masih dijalankan, tetapi kemungkinan besar akan mendedahkan sama ada syarikat itu menyedari risiko empangan runtuh dua tahun sebelum ia berlaku.

Pewahyuan ini datang pada saat Vale sedang mengalami kerugian besar dalam usaha lain, termasuk pemerolehan sahamnya di syarikat minyak Brazil, Petrobras.

Vale adalah salah satu pemegang saham terbesar di Petrobras sebelum syarikat itu meminta pembelian saham syarikat minyak Brazil itu. Laporan itu memetik sumber tanpa nama yang mendakwa bahawa syarikat itu "tidak memiliki saham terbanyak syarikat Brazil."

Harga saham Vale telah jatuh pada saat runtuhnya bencana bencana, dan laporan berita itu menyebut seorang pekerja semasa mengatakan bahawa “buat masa ini, yang terburuk sudah berakhir dan semuanya baik-baik saja, tetapi akan ada penilaian untuk melihat apakah semuanya telah selesai dengan betul. "

Juga menarik untuk diperhatikan bahawa Vale telah mempertahankan syarikat gergasi perlombongan Brazil, Brumadinho, yang sebahagiannya bertanggung jawab atas bencana banjir di negara Brazil, Paraiba. Brumadinho bertanggung jawab atas pengerukan pelabuhan kawasan itu setelah berlakunya bencana empangan.

Walaupun Vale adalah salah satu pelabur terbesar dalam perlombongan Brazil, pemerolehan ini mewakili satu lagi contoh syarikat yang berusaha menguruskan jalan keluar dari masalah, daripada mencari cara untuk menyelesaikan krisis yang sedang dihadapi.

Vale SA adalah sebuah syarikat multinasional Brazil yang terlibat dalam logam dan perlombongan dan salah satu pengendali logistik terbesar di Brazil. Vale, sebelumnya Companhia Vale do Rio Doce, adalah pengeluar bijih besi dan nikel terbesar di dunia.

Syarikat itu dikatakan sedang berbincang dengan pemerintah dan syarikat pembinaan yang kini mengendalikan empangan itu bekerjasama rapat dengan Vale.

Terdapat banyak persoalan yang masih belum terjawab mengenai bagaimana, tepatnya, Vale akan dapat terus menjalankan operasi periuk api tanpa menyebabkan kerosakan pada alam sekitar, dan menyebabkan orang-orang yang tinggal di dan dekat kawasan itu menderita tanpa air bersih dan perkhidmatan penting lain.

Keperluan Vale yang paling segera adalah wang tunai untuk memenuhi tanggungjawabnya kepada pelbagai rakannya di lombong Minas Gerais. Sekiranya rundingan antara Vale dan pemerintah tidak menghasilkan hasil yang memuaskan, maka kemungkinan Vale akan meminta perlindungan dari pemerintah melalui Kementerian Pertambangan.

Ada kemungkinan syarikat itu akan meminta perlindungan dari pemerintah antarabangsa, seperti Amerika Syarikat, melalui Perbadanan Pelaburan Antara Amerika atau melalui Perbadanan Pelaburan Eropah.

Kementerian Pertambangan belum menanggapi permintaan komentar tentang apakah akan mempertimbangkan permintaan Vale untuk perlindungan dari pemerintah Brazil.

Satu kemungkinan yang menarik adalah kemungkinan bahawa Vale dapat mengajukan tuntutan terhadap pemerintah Brazil kerana kecuaian dalam proses mengizinkan projek empangannya. Ahli-ahli alam sekitar sudah khuatir akan kesan runtuhnya empangan terhadap suku-suku asli yang tinggal di lembah Amazon.

Doris Mkwaya

Saya seorang wartawan, dengan pengalaman lebih dari 12 sebagai wartawan, pengarang, editor, dan pensyarah kewartawanan. "Saya telah bekerja sebagai pensyarah, editor dan pensyarah kewartawanan, dan amat bersemangat untuk membawa apa yang saya pelajari laman web ini.  

Sila tinggalkan balasan anda