China Punca Wabak

  • Covid-19 bermula di Wuhan di mana terletaknya makmal Virologi.
  • Covid-19 Virus China memerangi kebebasan dan demokrasi.
  • Covid-19 nampaknya merupakan virus yang dibuat khas untuk melawan ideologi Presiden Trump.

Israel hari ini menghadapi peningkatan jangkitan, kemasukan ke hospital dan kematian yang mirip dengan gelombang pertama Corona di Eropah dan Amerika. Pemerintah telah memerintahkan penutupan pada pertengahan musim cuti yang mengancam kebebasan beragama. Rumah ibadat ditutup. Orang-orang Yahudi dilarang mengajak tetamu untuk menyertai mereka dalam percutian Joy yang disebut Sukkot.

Virus Corona mengambil kebebasan dari Dr. Simone Gold dan doktor lain untuk mengamalkan perubatan.

Corona menentang kebebasan beragama. Corona datang pada masa ketika China sedang dicabar oleh Presiden Trump. Juga di China telah terjadi revolusi spiritual untuk kembali kepada agama Buddha yang telah ditindas oleh pemerintah. China menjadi Komunis pada tahun 1949. Hari ini telah mewujudkan sebuah kerajaan yang menggunakan kekuatan kewangannya. Presiden Trump adalah ancaman kepada China. Corona adalah jawapan misteri China terhadap penentang ideal komunisnya. Sama seperti USSR jatuh; China akan jatuh. Dunia memerlukan perpaduan di mana China adalah penentang utama kebebasan dan demokrasi. Pilihan raya pada bulan November adalah antara dua calon yang akan menghadapi China dan Corona. Presiden Trump akan menghadapi China secara agresif. Biden secara pasif. Orang Amerika mempunyai pilihan.

Virus China juga telah mengancam kebebasan untuk kreatif dalam bidang perubatan dan dalam merawat Corona. Dr. Simone Gold membuka laman web yang memberitakan rawatan kreatif untuk Corona yang dikembangkan oleh Dr. Zelenko pada awal wabak. Laman webnya segera dihapus. Komunisme adalah sistem pemerintahan satu parti yang menekan kreativiti. FDA dan WHO menentang kreativiti dalam perubatan. Kreativiti dalam perubatan juga merangkumi ubat alternatif.

Virus Corona mempunyai mentaliti komunis. Sebilangan besar dunia tinggal di Karantina sebahagiannya dan yang lain secara total dua minggu karantina diri. Jalan-jalan kebanyakannya kosong. Pasar luar ditutup. Panggung ditutup. Malaikat maut berlegar di seluruh dunia. Virus korona menyebar dan karantina hari ini adalah satu-satunya jawapan untuk membendungnya untuk mencegah kematian dan penyakit. Ini adalah masa sukar bagi semua orang.

Corona bukanlah wabak pertama yang melanda peradaban. Hidup di zaman teknologi memberi manusia perasaan keliru terhadap alam. Corona telah sementara melumpuhkan sains moden. Tidak lama lagi akan ada vaksin dan ubat untuk merawat virus korona tetapi sementara itu karantina adalah satu-satunya jawapan.

Dengan sombongnya kita tidak pernah menyangka bahawa akan tiba masanya untuk dikuarantin untuk mencegah penyebaran virus. Kerana ini kita terkejut. Wabak Corona berasal dari China. China adalah negara komunis. Negara komunis menyekat kebebasan. Corona dapat dilihat sebagai komplot Komunis untuk menyerang kebebasan dan demokrasi. Masuk ke kuarantin adalah penyesuaian yang lebih besar bagi orang Amerika dan orang-orang dari dunia bebas daripada orang Cina. Atas sebab ini hari ini China dan Hong Kong telah menguasai kendali penyebaran Corona sementara Amerika dan Eropah berjuang untuk mengatasi wabak tersebut.

Komunisme adalah falsafah yang menyekat kebebasan dalam fikiran yang ada dalam agama, dan di antara orang-orang di mana terdapat had kadar kelahiran keluarga. Kualiti hidup dalam masyarakat Komunis kurang penting daripada masyarakat bebas. Kebebasan juga adalah wadah kreativiti. Corona adalah mubaligh negara komunis China yang menyerang agama dan ajaran kebebasan bahawa tidak ada Tuhan atau kebebasan. Ia menyerang dua jenis idealisme; idealisme yang diajar dalam agama Mesej mesianik dan idealisme tersebar dalam masyarakat bebas yang disebut kebebasan.

Komunisme hanya boleh menjadi realistik yang bermaksud memikirkan dunia ini sahaja dan berpuas hati dengan pekerjaan dan kesenangan fizikal dan tidak berusaha untuk kebebasan individu materialistik atau spiritual. Dalam Komunisme untuk memikirkan kebebasan individu dianggap sombong. Komunisme berasal Marxisme yang meninggalkan agama terutamanya agama Yahudi hubungan dengan Tuhan dan akhirat sebagai ganjaran; dan menghadkan ganjaran untuk bekerja kepada kesenangan harian.

Agama adalah teokratik yang menafikan pilihan bebas tetapi menawarkan pahala di akhirat untuk pekerjaan dan perkhidmatan Tuhan dan bangsa Tuhan. Orang dipaksa untuk mengikuti peraturan dan undang-undang masyarakat komunis dan mengadopsi falsafahnya iaitu komunisme. Israel dan Amerika mempunyai puak liberal yang kuat yang dekat dengan sosialisme yang menyokong nilai-nilai ateis. Virus Corona telah menyerang Presiden Trump yang telah berusaha menyebarkan nilai-nilai Amerika yang menyokong agama tanpa melepaskan kebebasan. Terdapat kebebasan tanpa agama yang merupakan sisi lain dari Komunisme tidak ada kebebasan atau agama. Kebebasan tanpa agama boleh menjadi anarki. Pada akhirnya akan membawa kepada sosialisme liberal atau komunisme.

Corona telah melanda semangat Amerika yang Presiden Trump bekerja keras untuk menanam selama empat tahun di pejabatnya. Corona adalah syaitan kerana ia juga menentang agama yang mengajarkan ideal mencintai jiran anda dengan menyebabkan satu keluarga mengosongkan diri dari jiran anda dan bagi orang-orang untuk menjauhkan diri dari satu lagi jarak dua meter. Corona menentang ideal kesatuan yang berkaitan dengan belas kasihan dan kasih mengajar ketakutan sebelum cinta dan perpisahan daripada berkongsi. Kuarantin mungkin diperlukan tetapi apabila anda dalam kuarantin mengakui bahawa Corona adalah musuh kebebasan yang mesti dimusnahkan.

Martin Luther King memimpin orang-orang kulit hitam Amerika untuk memprotes kebebasan mereka tanpa kekerasan.

Corona hanya boleh datang dari China kerana mempunyai mentaliti komunis. Yang pasti bukan niat mereka menyebarkan Corona tetapi mungkin di China ada saintis Komunis kreatif di Makmal Virologi mereka di Wuhan yang membayangkan dan merancang virus komunis yang menyebarkan Komunisme yang hilang secara tidak sengaja atau dengan niat komunis gila pengganas saintis. Corona adalah senjata untuk sesiapa sahaja yang membenci Amerika dan membenci kebebasan.

Komuniti Yahudi Ortodoks di New York paling teruk terkena virus Corona. Sejak falsafah Yahudi Ortodoks mengkhabarkan satu keluarga Yahudi ketika virus itu tiba-tiba mengejutkan mereka tidak bersedia untuk itu dan meraikan dan berdoa bersama siang dan malam. Corona mengajar jangan menjadi satu keluarga yang masing-masing harus memikirkan diri mereka sendiri yang disebut dalam agama Yahudi Sodom dan Gomora. Virus Corona ekstrem yang lain adalah mubaligh yang menyebarkan cita-cita salah satu dunia tanpa keluarga bangsa ateis komunis.

Virus korona telah membawa kepada penderitaan dunia. Ramai orang telah kehilangan orang tersayang. Ini telah merendahkan keangkuhan masyarakat bebas moden hari ini. Di sisi baik, ia membawa kepada kerendahan hati masyarakat bebas sebagai tempat sombong dan masa untuk memperkaya diri kita dalam kebijaksanaan orang bijak seperti Raja Salomo. Raja Sulaiman adalah orang terkaya di dunia. Dia mempunyai seribu isteri dan gundik. Dia mempunyai banyak alasan untuk menjadi sombong. Sebaliknya dia menulis buku itu Ecclesiastes termasuk dalam Alkitab suci. Buku Ecclesiastes menyerang terhadap keangkuhan.

Melalui kesombongan orang merasa bahawa mereka mengawal kehidupan mereka. Virus Corona mengajarkan pelajaran bahawa tidak ada yang dapat dikendalikan sepenuhnya. Mengenai ini Raja Salomo menulis:

Untuk segala sesuatu ada musim dan masa untuk setiap tujuan di bawah syurga. Masa untuk dilahirkan adalah masa untuk mati; masa untuk menanam dan masa untuk menuai; masa untuk membunuh dan masa untuk sembuh. Dia meneruskan: Apa keuntungan yang diperoleh pekerja dari usaha kerasnya. Dia telah menjadikan segalanya indah pada waktunya; dia telah meletakkan misteri dunia di hatinya. Kita berada dalam masa pandemi virus Corona dalam perjalanan kembali ke kesihatan dan kebahagiaan tanpa kesombongan.

China berpegang pada idealisme. Revolusi di Hong Kong mengancam Komunisme. Trump mengancam Komunisme. Corona yang berasal dari China bekerja secara bebas untuk mempertahankan Komunisme. Itu menjadikan Amerika dan dunia bebas kelihatan seperti orang bodoh yang membuat ketakutan di dalam hati mereka dan memerlukan topeng dan karantina yang merupakan pintu tertutup kehidupan seperti yang dijalani oleh orang-orang di China.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

David Wexelman

Rabbi David Wexelman adalah pengarang lima buku mengenai topik Perpaduan dan Keamanan Dunia, dan Kerohanian Yahudi Progresif. Rabbi Wexelman adalah ahli Kawan Amerika Maccabee, sebuah organisasi amal yang menolong orang miskin di Amerika Syarikat dan di Israel. Sumbangan boleh ditolak cukai di Amerika Syarikat.
http://www.worldunitypeace.org

Sila tinggalkan balasan anda