Coronavirus - Uruguay to Seal, Militarize Borders

  • Langkah itu, yang boleh diperpanjang, mempengaruhi bahkan warga Uruguay di luar negara kecuali mereka mempunyai tiket pulang yang dibeli sebelum 16 Disember.
  • Pada masa yang sama, negara itu akan memperkuat sempadan darat dengan Brazil dan Argentina dengan menghantar 500 anggota tentera dari Tentera Darat dan Tentera Laut ke 25 pusat pemeriksaan.
  • Langkah-langkah penutupan Uruguay memainkan peranan yang sangat penting, dalam hal meletakkan virus, pada bulan-bulan pertama wabak ini.

Uruguay akan menutup sempadan darat, laut, sungai, dan udaranya sepenuhnya selama 20 hari ke depan dan mengirim pasukan ke perbatasannya dengan Brazil dan Argentina dalam usaha menghentikan penyebaran wabak coronavirus. Langkah ini berkuat kuasa mulai Isnin, dan akan berlangsung sekurang-kurangnya sehingga 10 Januari. Tujuannya adalah mencegah penularan semasa perayaan Krismas dan Tahun Baru. 

Brasil ke Uruguay di Chui / Chuy.

Langkah itu, yang boleh diperpanjang, mempengaruhi bahkan warga Uruguay di luar negara kecuali mereka mempunyai tiket pulang yang dibeli sebelum 16 Disember.

Pada masa yang sama, negara itu akan mengukuhkan sempadan darat dengan Brazil dan Argentina dengan menghantar 500 anggota tentera dari Tentera Darat dan Tentera Laut ke 25 pusat pemeriksaan.

Hanya pengangkutan kargo dan bantuan kemanusiaan yang dibenarkan melintasi negara ini. Menteri pertahanan negara, Javier Garcia, berkata:

"Kami akan sangat tegas dalam mematuhi undang-undang, jadi baik di 25 pos pemeriksaan di sekitar perimeter negara dan dari segi apa artinya jambatan akan ditutup dan pada masa yang sama kami ingat bahawa penerbangan peribadi dan semua cara pengangkutan darat dan laut dilarang. "

Sempadan antara Uruguay dan Argentina dibahagikan dengan sungai Uruguay dan Prata, menjadikan kawalan migrasi mudah dikendalikan.

Kebimbangan terbesar di negara ini adalah sempadan kering dengan Brazil, di mana virus itu masuk dengan lebih mudah dari bandar binasional. Dari enam bandar binasional, yang paling menjadi perhatian adalah bandar yang cukup melintasi jalan untuk menyeberangi sempadan: Chuy (Uruguay), Chuí (Brazil), Rivera (Uruguay) dan Santana do Livramento (Brazil).

Di bandar-bandar binasional dengan Brazil, kawalan Uruguay akan menjadi lebih ketat, kata Menteri Pertahanan. Objektifnya adalah untuk menyekat hubungan dengan pihak luar semasa cuti. Jarak sosial dan penggunaan topeng, sebagai tambahan kepada langkah pencegahan lain, kini wajib dilakukan.

Melintasi ke Uruguay dari Brazil. Sempadan Uruguay.

Mungkin ada pengawasan untuk mengesan pertemuan antara saudara dan rakan dengan lebih dari sepuluh orang, yang juga dilarang. Ketidakpatuhan akan didenda antara € 750 dan € 25,000.

Sehingga kini, pergerakan di Uruguay adalah total. Hanya pesta tanpa protokol dan orang yang berusia lebih dari 65 tahun tidak dibenarkan. Penggunaan topeng tidak diharuskan di jalanan, hanya di pengangkutan awam dan di tempat kerja.

Langkah-langkah penutupan Uruguay memainkan peranan yang sangat penting, dalam hal meletakkan virus, pada bulan-bulan pertama wabak ini. "Gelombang kedua yang melanda dunia adalah gelombang pertama kami," kata Presiden Luis Lacalle Pou.

"Kami tidak dapat berkompromi dengan apa yang telah dicapai sejauh ini," kata Rafael Radi, koordinator kumpulan penasihat COVID-19 negara. Katanya, kawasan yang paling teruk dilanda adalah ibu kota Montevideo dan kawasan sekitarnya.

Dengan 3.45 juta penduduk, separuh daripadanya tertumpu di Montevideo, jumlah orang yang dijangkiti adalah 13,048, hampir tiga kali ganda sebulan yang lalu. Kematian berjumlah 119 orang.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Vincent otegno

Pelaporan berita adalah perkara saya. Pandangan saya tentang apa yang berlaku di dunia kita diwarnai oleh kecintaan saya terhadap sejarah dan bagaimana masa lalu mempengaruhi peristiwa yang berlaku pada masa sekarang. Saya suka membaca politik dan menulis artikel. Dikatakan oleh Geoffrey C. Ward, "Kewartawanan hanyalah rancangan pertama sejarah." Setiap orang yang menulis tentang apa yang berlaku hari ini memang menulis sebahagian kecil dari sejarah kita.

Sila tinggalkan balasan anda