CPJ: Merekodkan Jumlah Wartawan yang Ditangkap di Seluruh Dunia

  • Ini adalah jumlah wartawan tertinggi yang ditangkap di seluruh dunia sejak organisasi itu, yang berpusat di New York, mula mengumpulkan data statistik pada awal tahun 1990-an.
  • Menurut laporan itu, kebanyakan wartawan yang ditahan dituduh melakukan jenayah terhadap negara, seperti keganasan atau menyertai kumpulan haram.
  • Jawatankuasa untuk Melindungi Wartawan juga prihatin dengan peningkatan kes-kes yang berkaitan dengan apa yang disebut "berita palsu".

Seperti dalam laporan tahunan Jawatankuasa Perlindungan Wartawan (CPJ), jumlah wartawan yang ditahan semasa bertugas mencapai rekod tertinggi tahun ini. Menjelang 1 Disember, CPJ melaporkan pada Selasa terdapat sekurang-kurangnya 274 wartawan yang ditangkap di seluruh dunia. CPJ menunjukkan bahawa jumlah itu tidak termasuk mereka yang dipenjarakan dan dibebaskan sepanjang tahun.

Protes dan ketegangan politik adalah penyebab banyak penangkapan, yang paling banyak dilakukan di China, Turki, Mesir dan Arab Saudi.

Ini adalah jumlah wartawan tertinggi yang ditangkap di seluruh dunia sejak organisasi itu, yang berpusat di New York, mula mengumpulkan data statistik pada awal tahun 1990-an.

"Sangat mengejutkan dan mengejutkan kita melihat sejumlah wartawan yang dipenjara di tengah-tengah wabak global," kata Pengarah Eksekutif CPJ Joel Simon dalam satu kenyataan.

Pegawai tersebut menjelaskan bahawa gelombang penindasan adalah bentuk penapisan yang mengganggu peredaran maklumat secara bebas dan menghalang kebebasan media.

Menurut CPJ, protes dan ketegangan politik menjadi pemangkin banyak penahanan, dengan dua negara mengalami krisis peningkatan yang sangat ketara: Ethiopia dan Belarus.

China, dengan 47 tahanan, majoriti di wilayah Xinjiang; Turki, dengan 37; Mesir, dengan 27; dan Arab Saudi, dengan 24, menonjol sebagai negara yang menahan wartawan.

Secara umum, tahanan tertumpu di Timur Tengah, Afrika, dan Asia, di samping beberapa negara lain, seperti Rusia. Dalam senarai CPJ, tidak ada wartawan yang ditangkap di Amerika, Eropah Barat, atau Oceania.

Organisasi ini juga menekankan risiko yang ditimbulkan oleh koronavirus SARS-CoV-2 kepada wartawan di penjara, yang melaporkan sekurang-kurangnya dua kematian oleh COVID-19, satu di Mesir dan satu di Honduras.

Menurut laporan itu, kebanyakan wartawan yang ditahan dituduh melakukan jenayah terhadap negara, seperti keganasan atau menyertai kumpulan haram.

Berita palsu

Jawatankuasa untuk Melindungi Wartawan juga prihatin dengan peningkatan kes-kes yang berkaitan dengan apa yang disebut "berita palsu".

Pada tahun 2020, 34 wartawan di seluruh dunia ditangkap kerana didakwa menyebarkan "berita palsu". CPJ menyalahkan Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump yang melancarkan retoriknya terhadap media dan cara tuduhan ini dikendalikan oleh pemimpin lain.

"Jumlah catatan wartawan yang dipenjarakan di seluruh dunia adalah warisan kebebasan akhbar Presiden Trump," kata Encik Simon, yang meminta pemerintah berikutnya, yang dipimpin oleh Joe Biden, untuk bekerja sebagai sebahagian daripada gabungan di seluruh dunia untuk mengurangkan jumlahnya.

Pegawai penguat kuasa yang menahan seorang wartawan yang sedang bertugas difoto oleh seorang jurugambar Reuters sejurus sebelum penahanannya, di Minsk tengah, Belarus 27 Ogos 2020.

Di AS, tidak ada wartawan yang dipenjarakan untuk pekerjaan mereka pada 1 Disember. Namun, laporan itu menyoroti bahawa sepanjang tahun, hingga 110 wartawan profesional telah ditangkap atau didakwa, jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan sekurang-kurangnya 300 dipukul, terutama oleh polis semasa membuat liputan demonstrasi.

Setiausaha Jeneral PBB António Guterres telah menanggapi laporan CPJ melalui jurucakapnya, menyatakan "kemarahan" terhadap peningkatan serangan dan sekatan terhadap pekerjaan wartawan.

"Sekretaris Jeneral menyeru sekali lagi kepada pemerintah untuk segera membebaskan wartawan yang ditahan hanya kerana menjalankan tugas merekaesi, " Stéphane Dujarric berkata dalam satu kenyataan.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Vincent otegno

Pelaporan berita adalah perkara saya. Pandangan saya tentang apa yang berlaku di dunia kita diwarnai oleh kecintaan saya terhadap sejarah dan bagaimana masa lalu mempengaruhi peristiwa yang berlaku pada masa sekarang. Saya suka membaca politik dan menulis artikel. Dikatakan oleh Geoffrey C. Ward, "Kewartawanan hanyalah rancangan pertama sejarah." Setiap orang yang menulis tentang apa yang berlaku hari ini memang menulis sebahagian kecil dari sejarah kita.

Sila tinggalkan balasan anda