Tuisyen di Rumah di China - Perlumbaan Tidak Berakhir untuk Masa Depan

  • Ramai pelajar universiti memohon untuk menjadi tutor di rumah untuk menghasilkan wang tambahan.
  • Semua tuisyen swasta adalah untuk satu tujuan: masuk ke universiti yang lebih baik.
  • Tekanan sosial mendorong ibu bapa Cina untuk memaksa anak-anak mereka belajar lebih banyak.

Hari pertama menjadi tutor di rumah, Chen hanya merasa terkejut. Dia kemudian mengambil jurusan sastera Cina di sebuah universiti berprestij di Beijing. Dia melihat mesej dalam kumpulan Wechat yang memerlukan tutor di rumah yang mengajar bahasa Cina dan Inggeris. Ingin menjana wang saku, dia mengambil perjanjian itu.

Tutor di rumah merangkumi pelajar dari universiti berprestij.

Setelah berunding dengan skor Gaokao Chen (National College Entrance Examination di China) dan rancangan pengajarannya, pelanggan menyatakan kerisauannya: dua bulan sebelum Gaokao dan anaknya mendapat prestasi buruk dalam ujian olok-olok itu. Ceramah temu ramah selesai pada pukul 8 malam.

Ketika Chen hendak kembali ke kuliah, pelanggan tiba-tiba berkata "mengenai masa. Mari pergi kelas pertama anda. " Sepuluh minit kemudian, Chen bertemu dengan pelajar pertamanya, yang baru sahaja menyelesaikan tunjuk ajar matematik satu-satu dengan tutor di rumah yang lain. Dia mengambil tongkat dan memperbaiki kelas pertamanya hingga 11 malam, yang mana dia dibayar $ 31 semasa dia pergi.

Tidak ada yang tahu dengan tepat berapa banyak tutor di rumah seperti Chen yang ada di China. Di laman web ejen, di Beijing sahaja jumlahnya melebihi 58,000. Kandungan yang diajar agak berbeza: dari subjek sekolah biasa hingga IMO, pengaturcaraan, lompat tali, berlari... Apa sahaja yang membantu anak itu masuk ke sekolah menengah atau universiti yang lebih baik.

Lebih ramai kanak-kanak mula belajar kursus berkaitan IT untuk menyertai pertandingan.

Menurut Kementerian Pendidikan, terdapat 35 pertandingan kebangsaan yang dapat disertai oleh pelajar sekolah rendah dan sekolah menengah. Beberapa sekolah menengah terkenal mempunyai rancangan pendaftaran khas untuk penerima hadiah pada pertandingan tersebut, yang memberi ibu bapa jalan baru untuk membesarkan anak-anak mereka.

Ding memenangi pingat perak di Olimpik Nasional dalam Informatika (NOI), yang membuka pintunya. Ramai ibu bapa yang ingin menghantar anak-anak mereka ke sekolah menengah terbaik di Beijing mengambil bahagian dalam NOI. Walau bagaimanapun, tuisyen Ding di rumah ditamatkan secara tiba-tiba pada tahun 2019: khabar angin mengatakannya NOI tidak lagi dipertimbangkan untuk beberapa sekolah dan universiti penting.

Kadang-kadang mereka harus bermain sebagai orang tengah. Suatu ketika, ketika pelanggan melihat bahawa anaknya tidak memperhatikan Chen, dia menjadi marah: "Saya telah menghabiskan lebih dari $ 9,300 hanya untuk anda meningkatkan bahasa Inggeris anda tetapi anda jelas tidak menghargainya." Anak lelaki itu, setelah seharian berbilang pelajaran, berteriak kembali.

Daya saing yang melampau Gaokao mendorong semua orang ke had.

Chen, tidak tahu apa yang harus dilakukan, tetap diam. "Seorang tutor introspektif diri di rumah pasti akan jatuh ke dalam dilema orang dalam / luar: haruskah saya bergabung atau menjaga jarak?"

Dari mana datangnya tekanan? Ke mana perlumbaan yang tidak berkesudahan ini? Seorang pelanggan pernah mengaku bahawa idea asalnya adalah untuk membiarkan anak perempuannya berkembang secara komprehensif dengan mempelajari apa sahaja yang menarik minatnya. Tetapi ketika ibu bapa yang lain terus memberitahunya bahawa anaknya tidak akan masuk sekolah menengah yang baik dengan jadual waktu sekolah yang longgar, dia menyerah.

"Semua kanak-kanak lain bekerja keras. Saya tidak boleh mempertaruhkan masa depan anak saya. "

GNAF

Satu lagi percubaan untuk menunjukkan China yang lebih nyata.

Sila tinggalkan balasan anda