Indonesia Memerlukan Rantaian Nilai Global yang Lebih Kuat untuk Meningkatkan Ekonominya 

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara terjejas oleh Covid 19, menyebabkan kemelesetan pertama Indonesia dalam lebih 20 tahun. KDNK terakhir dilaporkan menurun 3.49% untuk suku yang berakhir pada bulan September. Ini adalah pertunjukan PDB kedua berturut-turut, dengan penguncupan 5.32% dalam tiga bulan sebelumnya. Definisi kemelesetan adalah dua suku berturut-turut pertumbuhan negatif.

KEDAI GLOBE & JIMAT

Apakah jalan bagi Indonesia untuk menjadi pemimpin ekonomi bukan pengikut?

Negara itu juga dilanda protes terhadap undang-undang omnibus kontroversial, yang ditandatangani oleh presiden. Undang-undang ini bertujuan untuk mengurangkan karenah untuk meningkatkan pelaburan. Widodo melihat undang-undang itu sangat penting untuk menghidupkan semula pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan. Nampaknya rakyat mahukan pertumbuhan ekonomi yang lebih banyak, tetapi adakah ini cukup?

Banyak kajian menyatakan cara terbaik dan paling berjaya bagi Indonesia untuk memperluas ekonomi mereka adalah dengan syarikat bergerak dan meningkatkan pertumbuhan eksport mereka dengan menerapkan Global Value Chain (GVC) secara agresif. Ini sangat penting untuk mengetahui bahawa Indonesia telah kehilangan lebih dari 2 juta pekerjaan kerana COVID-19.

Sudah tiba masanya negara memahami penyelidikan yang diterbitkan baru-baru ini yang menunjukkan menggunakan Global Value Chains telah terbukti menjadi salah satu kaedah terbaik untuk: meningkatkan pendapatan kelas menengah negara; meningkatkan pembuatan global; dan meningkatkan kualiti hidup.

Menteri Kewangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahawa data Covid 19 menunjukkan "yang terburuk telah berakhir" bagi ekonomi Indonesia. "Kami telah melewati kesan terburuk COVID-19 yang terjadi pada Q2 dan sekarang kita berada di tahap pemulihan," dia berkata. "Penyebaran COVID-19 yang berterusan… akan menghalang pemulihan penggunaan swasta dan pelaburan tetap yang lebih kuat sehingga tahun depan. ”

KEDAI GLOBE & JIMAT

Jadi apa yang boleh dilakukan oleh Indonsia untuk mengubah arah jangka panjangnya? Fokus pada penyediaan eksport global yang berkualiti tinggi dan intensif pekerja. Mungkin kaedah terbaik untuk meningkatkan ekonomi, menurut kajian, menyediakan rantaian nilai yang benar-benar global (GVC) - satu contohnya adalah Beli-belahTheGlobe - kerana terbukti GVC meningkatkan pendapatan sekaligus mengurangkan kemiskinan.

Apabila negara-negara seperti Indonesia mulai menolong syarikat berkembang menggunakan GVC, setiap syarikat dapat menggunakan kelebihan komparatif yang sangat kuat di negara ini, yang bagi Indonesia adalah tenaga kerja rendah yang tidak terbatas. Ini seterusnya akan membantu pasaran eksport bertambah baik, mencapai pijakan produk global, di mana menjadi mungkin dan mudah untuk mengumpulkan modal dan meningkatkan kemahiran. Dari masa ke masa, ini menjadi model yang sangat berjaya.

Indonesia perlu meningkatkan keuntungan ekonomi dan perniagaannya, bukan hanya menunggu tahap pemulihan Covid 19, dan fokus untuk menyediakan perdagangan bebas global yang lebih banyak dan lebih baik. Terutama bagi syarikat yang berminat memasuki atau mengembangkan di pasaran global, memulakan atau memajukan GVC mereka (dengan menggunakan Beli-belahTheGlobe) adalah kaedah yang pasti untuk menghasilkan lebih banyak wang dan meningkatkan pembelian produk mereka secara global.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Ulasan Borong & B2B

Kami memberikan kepada para pedagang catatan dalam setiap bahasa utama, negara dan kota terbuka di dunia. Oleh itu, hampir seketika, produk pedagang tempatan anda dapat dan akan dilihat dan ditinjau secara global untuk pembelian jumlah. The Beli-belah The Globe pasaran sasaran adalah kedai dalam talian yang berkembang pesat dan memerlukan bekalan barang unik yang berterusan. Kami meminta hanya peniaga yang dapat menjalankan perniagaan dengan dan menghantar ke negara lain dan perniagaan yang berlaku.
https://shoptheglobe.co/

Sila tinggalkan balasan anda