Hubungan Israel - AS: Ini Rumit

  • Israel sedang berusaha untuk menyampaikan keraguan Iran dengan Washington.
  • Pentadbiran Israel mengalami banyak bentrokan dengan pemerintah Obama di mana Joe Biden bertugas sebagai naib presiden, situasi yang saat ini mengancam untuk menggagalkan kerjasama antara kedua negara dalam hal-hal yang berkaitan dengan Timur Tengah.
  • Sementara itu, pemerintah AS dan Iran terlibat dalam pertempuran mengenai siapa yang pertama kali membenarkan perbincangan mengenai perjanjian nuklear Iran.

Perubahan kepemimpinan di AS telah menyebabkan perubahan dramatik dalam dinamika hubungan AS - Israel. Dinamika antara presiden AS Donald Trump, dan pemerintah Israel yang dipimpin oleh Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan Joe Biden tidak mungkin bertentangan.

Israel sedang berusaha untuk menyampaikan keraguan Iran dengan Washington.

Israel sedang berjuang untuk mengekalkan hubungan erat dengan Washington. Pentadbiran Israel mengalami banyak bentrokan dengan pemerintah Obama di mana Joe Biden bertugas sebagai naib presiden, situasi yang saat ini mengancam untuk menggagalkan kerjasama antara kedua negara dalam hal-hal yang berkaitan dengan Timur Tengah.

Semasa pemerintahan Trump sebagai presiden, negara Zionis mendapat banyak rehat dan diizinkan untuk membuat banyak gerakan kontroversial yang tidak akan dibenarkan semasa pemerintahan Obama.

Pada akhirnya, sentimen anti-Iran yang dikongsi oleh pentadbiran Trump dan Netanyahu menyebabkan konflik meningkat dengan negara Islam.

Netanyahu Akan Menyampaikan Kekhuatiran Israel Secara Tidak Langsung

Awal minggu ini, seorang pegawai Israel mendedahkan bahawa keraguan Israel mengenai perjanjian Iran akan disampaikan kepada Presiden AS Joe Biden melalui Majlis Keselamatan Nasional Netanyahu. Pasukan ini akan berhubung dengan Majlis Keselamatan Nasional Rumah Putih mulai sekarang.

"Tujuannya adalah untuk mengerjakan segalanya pada tahap itu, dan menjaga saluran komunikasi tetap terbuka. Jelas ini mempunyai faedah di mana terdapat risiko 'bahu sejuk' di peringkat ketua eksekutif, " pegawai itu memberitahu Reuters.

Menurut laporan baru-baru ini yang berkaitan dengan ini yang diterbitkan oleh Radio Tentera Israel, Netanyahu dan kabinet Israel berminat untuk terus bertengkar dengan pemerintahan Joe Biden sekurang-kurangnya sambil secara bebas berusaha untuk menghalangi Iran untuk memperoleh senjata nuklear.

Bercakap pada upacara peringatan awal minggu ini Netanyahu mengulangi pendirian ini.

"Israel tidak menaruh harapannya pada perjanjian dengan rejim ekstremis. Kami sudah melihat apa kesepakatan ini ... dengan Korea Utara, "katanya.

Dia merujuk pada upaya AS yang gagal untuk mencegah Korea Utara agar tidak meneruskan program nuklearnya.

AS dan Iran masih jauh dari membuat perjanjian

Zarif mengatakan bahawa negaranya hanya akan kembali kepada komitmen JCPOAnya sekiranya AS menjatuhkan sekatan terhadap Tehran.

Sementara itu, pemerintah AS dan Iran terlibat dalam pertempuran mengenai siapa yang pertama kali membenarkan perbincangan mengenai perjanjian nuklear Iran. Minggu lalu, Joe Biden mengatakan bahawa tujuan utama Amerika Syarikat adalah untuk melibatkan diri dalam rundingan untuk mengelakkan salah langkah yang akan lebih mengecewakan wilayah Timur Tengah.

"Kami memerlukan ketelusan dan komunikasi untuk meminimumkan timbulnya salah faham atau kesalahan strategi," kata Biden semasa Persidangan Keselamatan Munich maya.

Menteri Luar Iran Mohammad Javad Zarif dengan pantas membantah kenyataan presiden itu.

Dia mengatakan bahawa negaranya hanya akan kembali kepada komitmen JCPOA jika AS menjatuhkan sekatan terhadap Tehran.

"AS secara tidak syarat & berkesan mencabut semua sekatan yang dikenakan, dikenakan semula atau dilabel semula oleh Trump. Kami kemudian akan segera membalikkan semua langkah pemulihan. Ringkas: #CommitActMeet, ”tweetnya.

Samuel Gush

Samuel Gush adalah seorang Penulis Berita Teknologi, Hiburan, dan Politik di Berita Komunal.

Sila tinggalkan balasan anda