Kerja Lebih Masa Menjadi Biasa di China

  • Sebilangan besar kerja lebih masa tidak dibayar di China.
  • Graduan baru-baru ini masih memilih gergasi teknologi kerana gaji yang tinggi.
  • Setakat ini kerajaan membiarkannya berlaku.

Semua orang tahu bahawa kolar putih Cina bekerja lebih masa, tetapi sejauh mana? Baru-baru ini, kajian oleh Zhaopin, salah satu pemburu kepala dalam talian terbesar di China, telah mengintip kebenaran.

Kira-kira 81.95% pekerja bekerja lebih masa setiap minggu, 77.61% daripadanya melakukannya secara percuma. 24.70% daripadanya malah bekerja lebih masa setiap hari tanpa dibayar. Lebihan purata ialah 6.45jam seminggu. Pada tahun 2016, platform pengangkutan mudah alih Cina DiDi menerbitkan ranking syarikat dengan kerja lembur terbanyak, 3 teratas adalah JD, Tencent dan 58Ganji. Waktu purata meninggalkan pejabat di JD adalah 23:16. DiDi telah berhenti menerbitkan ranking ini, mungkin disebabkan oleh tekanan PR dari syarikat-syarikat tersebut. Tetapi keadaan nampaknya tidak bertambah baik hanya kerana statistiknya tidak lagi diungkapkan.

Sebilangan aplikasi untuk pembelian kumpulan komuniti.

Lebih masa berkait rapat dengan daya saing pasaran. Oleh kerana China mengalami berbagai kegelisahan wang setiap tahun, "raja" lembur juga berubah: pada tahun 2017, apabila keperluan platform kolaborasi meningkat, CEO DingTalk, yang dikembangkan oleh Alibaba, mendakwa bahawa sesiapa yang keluar bekerja sebelum jam 1 pagi akan dianggap hilang kelayakan.

Pada tahun 2018, video pendek memasuki pasaran, ByteDance dan Kuaishou sama-sama memilih jadual genap: satu minggu bekerja selama lima hari dan enam hari berikutnya, ditambah dengan kerja lembur biasa pada hari kerja. Pada tahun 2019, pendidikan dalam talian memanfaatkan peluangnya, yang menyebabkan guru dalam talian bercakap mengenai yuran pengajian dengan ibu bapa sehingga tengah malam.

Pada tahun 2020, banyak syarikat gergasi teknologi China bertaruh pada pembelian kumpulan masyarakat, sistem 996 jam kerja yang sudah menakutkan menjadi 9127 (9 pagi hingga tengah malam, 7 hari seminggu) di DiDi, 007 di Meituan dan 1127 di Pinduoduo. Pada larut malam, banyak yang berfikir untuk berhenti, tetapi hanya sedikit yang mengambil tindakan.

Gergasi teknologi masih menjadi yang paling digemari oleh graduan baru-baru ini.

Mengapa paradoks kebencian mendalam terhadap kerja lembur sementara tidak berhenti? Wang. Kajian oleh Persembahan tawaran memberi gaji gergasi teknologi. Bagi graduan baru-baru ini, kebanyakan syarikat internet menawarkan gaji tahunan antara $ 31K hingga $ 77K, jauh lebih tinggi daripada industri tradisional. Namun, memandangkan lebih masa yang tidak dibayar, gaji setiap jam syarikat-syarikat ini tidak begitu mengagumkan.

Ketua Pegawai Eksekutif JD, dengan lebih daripada 320,000 pekerja.

Cina gergasi teknologi semakin memerlukan tenaga kerja syarikat dengan lebih 100,000 pekerja mereka. Sebilangan besar dari mereka berubah dari model air terjun lama menjadi pengembangan perisian tangkas, yang logik pengeluarannya mengubah jabatan yang berlainan menjadi stesen kerja di barisan pemasangan yang tidak kelihatan. Setelah talian mula beroperasi, pekerja menjadi sekrup di mata syarikat: mereka tidak peduli jika itu skru senang, semua yang mereka perlukan adalah skru berfungsi untuk menjadikan gear berputar 24-7.

Di platform sosial seperti Zhihu dan Weibo, pengguna internet telah mengeluh dengan keadaan kerja lembur yang melampau, yang jelas bertentangan dengan undang-undang buruh. Namun, sepertinya selagi gergasi teknologi ini terus menawarkan cukai yang mencukupi, selebihnya bukan keutamaan.

GNAF

Satu lagi percubaan untuk menunjukkan China yang lebih nyata.

Sila tinggalkan balasan anda