Ketegangan Armenia - Sokongan Ketenteraan merosot, Ceramah Pasukan

  • Pashinyan jauh dari kehilangan semua sokongan ketenteraan.
  • Pashinyan membuat kenyataan yang mendakwa alasan kerugian orang Armenia di Nagorno Karabakh adalah kerana kegagalan sistem peluru berpandu Iskander.
  • The 9K720 Iskander adalah sistem peluru berpandu balistik jarak dekat bergerak yang dihasilkan dan digunakan oleh tentera Rusia.

Ketegangan di Armenia terus meningkat. Minggu ini orang turun ke jalan dengan banyak menuntut Perdana Menteri Nikol Pashinyan untuk mengundurkan diri. Terdapat kemungkinan rampasan kuasa tentera di Armenia. Awal minggu ini, Pashinyan memecat salah seorang pemimpin tentera, yang mengakibatkan protes besar.

Nikol Vovayi Pashinyan adalah seorang ahli politik Armenia yang berkhidmat sebagai Perdana Menteri Armenia sejak 8 Mei 2018. Seorang wartawan dan penyunting terkenal, Pashinyan pertama kali mengasaskan akhbarnya sendiri pada tahun 1998 yang ditutup setahun kemudian.

Pashinyan jauh dari kehilangan semua sokongan ketenteraan. Tembakan itu berlaku, Pashinyan membuat kenyataan yang menyatakan alasan kerugian orang Armenia di Nagorno Karabakh adalah kerana kegagalan sistem Iskander. Kedua-dua komando tentera Rusia dan Armenia tidak setuju, mendakwa sistem Iskander tidak digunakan di Nagorno Karabakh.

Iskander 9K720 adalah sistem peluru berpandu balistik jarak dekat mudah alih dihasilkan dan dikerahkan oleh tentera Rusia. Sistem peluru berpandu akan menggantikan sistem OTR-21 Tochka yang usang, masih digunakan oleh angkatan tentera Rusia, pada tahun 2020.

Kremlin mendesak orang Armenia untuk mengikuti undang-undang. Namun, sejak tahun lalu meningkatnya konflik Nagorno Karabakh, munculnya propaganda anti-Rusia. Sebilangan agensi berita Armenia membuat banyak komen negatif terhadap Rusia.

Sejurus selepas pertemuan tiga hala Vladimir Putin, Ilham Aliyev dan Nikol Pashinyan, yang berlangsung pada 11 Januari 2021, penerbitan dalam talian "Lragir ”  menerbitkan sejumlah artikel dengan orientasi anti-Rusia. Menariknya, Lragir berpusat di San Francisco dan artikel tersebut mendakwa bahawa Rusia melobi untuk Azerbaijan.

Media Rusia membuat pendedahan mengenai Persatuan Terbuka Armenia mendakwa bahawa dana mereka diterima dari EU dan pemberian terakhir kepada yayasan itu adalah tahun lalu. Menurut laporan bebas, Open Society of Armenia sedang berusaha untuk membentuk laluan dari Armenia ke EU. Projek ini dimulakan kira-kira 5 bulan sebelum konflik Nagorno Karabakh meningkat.

Lebih jauh lagi, ketika Pashinyan berkuasa, dia selalu mempunyai pandangan pro-Barat. Dia mula mengganas pemimpin tentera, termasuk di wilayah Nagorno Karabakh. Oleh itu, ketika konflik meningkat di Nagorno Karabakh, dia terlalu sibuk menetapkan skor peribadi daripada benar-benar berusaha melindungi wilayah tersebut. Oleh itu, membenarkan Azerbaijan memperoleh kelebihan tertentu di rantau ini.

Pada masa ini, Inggeris sedang berusaha untuk campur tangan di wilayah Nagorno Karabakh. Sekarang setelah permasalahan utama pihak-pihak konflik telah diselesaikan dan rundingan untuk membuka blokir jalan telah dimulai, pemerintah Inggris sedang mengambil langkah untuk campur tangan dalam proses ini.

Topik memperkenalkan kontinjen "penjaga keamanan" Turki juga sedang dibincangkan. Ini akan memberi keamanan kepada Inggeris untuk projek infrastruktur masa depan, yang akan menjadi preseden untuk menuduh Moscow dan Ankara melakukan kolusi, dan mengurangkan peranan Rusia di rantau ini.

Joe Biden

Lebih-lebih lagi, pembukaan laluan baru juga bermanfaat bagi Armenia, kerana menariknya dari pengasingan yang hampir lengkap dan membuka prospek ekonomi baru, bahkan dengan mengorbankan hubungan sekutu dan persahabatan dengan Rusia. Mengurangkan pengaruh Gazprom Rusia melalui pembinaan saluran paip gas baru dari Baku juga membantu meratakan tekanan dari Moscow.

Dengan latar belakang ini, penglibatan aktif pemain serantau dalam laluan baru telah bermula. Oleh itu, untuk menjangkakan sekatan yang akan segera dikeluarkan oleh pentadbiran Presiden AS yang baru Joe Biden, Iran telah memulakan pembinaan landasan kereta api ke Parsabad, yang akan menghubungkan rangkaian kereta api Azerbaijan dan Iran.

Secara keseluruhan, semua projek ini akhirnya berisiko, jika Armenia terjerumus ke dalam kekacauan. Rampasan kuasa tentera tidak akan membantu keadaan. Pashinyan harus mengundurkan diri, jika tidak, protes akan berterusan.

Christina Kitova

Saya menghabiskan sebahagian besar kehidupan profesional saya dalam kewangan, litigasi pengurusan risiko insurans.

Sila tinggalkan balasan anda