NSCAI - AS Harus Bersaing dengan China di AI

  • "China membuat desakan agresif untuk mempromosikan otoriterisme di seluruh dunia," kata seorang pegawai NSCAI kepada Reuters.
  • "Langkah-langkah dramatis untuk memutuskan hubungan ini mungkin mahal bagi orang Amerika dan berkumandang di seluruh dunia."
  • Tujuannya adalah untuk menjadikan teknologi semikonduktor China selalu ketinggalan dari Amerika Syarikat oleh dua generasi.

Suruhanjaya Keselamatan Nasional Amerika Syarikat mengenai Kecerdasan Buatan (NSCAI) mengesyorkan bahawa Kongres mengetatkan hambatan teknologi pembuatan cip untuk mengelakkan China melampauinya dalam beberapa tahun akan datang. NSCAI mengesyorkan mengehadkan pembelian peralatan pembuatan cip canggih di China.

Peraturan kecerdasan buatan adalah pengembangan kebijakan dan undang-undang sektor publik untuk mempromosikan dan mengatur kecerdasan buatan (AI); Oleh itu, ia berkaitan dengan peraturan algoritma yang lebih luas. Landskap peraturan dan dasar untuk AI adalah masalah yang muncul dalam bidang kuasa global, termasuk di Kesatuan Eropah.

"China membuat desakan agresif untuk mempromosikan otoriterisme di seluruh dunia," kata seorang pegawai NSCAI kepada Reuters.

"Ia turun ke semikonduktor." Pegawai itu menambah, "strategi 'melindungi' No. 1 kami adalah untuk berjalan lebih cepat" daripada industri chip China.

NSCAI, yang diketuai oleh Eric Schmidt, mantan ketua Google, menunjukkan bahawa peralatan pembuatan cip canggih digunakan untuk teknologi pengawasan pengecaman wajah dan tujuan lain.

"Persaingan AS-China rumit oleh jaringan rantai bekalan, perkongsian penyelidikan, dan hubungan perniagaan yang kompleks yang menghubungkan dua pemimpin AI dunia," menurut komisi itu.

"Langkah-langkah dramatis untuk memutuskan hubungan ini mungkin mahal bagi orang Amerika dan berkumandang di seluruh dunia."

Laporan NSCAI juga mengesyorkan agar Amerika Serikat berkoordinasi dengan Jepun, Belanda, dan negara-negara lain untuk merumuskan kebijakan untuk mengekang eksport peralatan pembuatan chip canggih ke China, termasuk pembentukan sistem perlesenan eksport.

Tujuannya adalah untuk menjadikan teknologi semikonduktor China selalu ketinggalan dari Amerika Syarikat oleh dua generasi. Sebagai tambahan, beberapa dekad setelah industri semikonduktor AS berpindah ke Taiwan dan Korea Selatan, komisi tersebut mengesyorkan agar industri pembuatan semikonduktor dipromosikan lagi di AS.

Kerajaan UK telah melancarkan skema seperti UK Smart Future untuk bekerjasama dengan pemimpin industri untuk membantu mereka berinovasi, melabur dalam penyelidikan dan pembangunan, dan membantu mewujudkan pekerjaan baru di UK. Mereka mungkin dapat mempengaruhi arah yang diambil oleh syarikat perisian pintar, tetapi sepertinya itu adalah jangka panjang.

Nampaknya, pemerintah China tidak terlalu bimbang dengan persaingan kecerdasan buatan dari Amerika Syarikat. Mereka mempunyai banyak program sendiri yang dianggap lebih maju daripada Amerika Syarikat dan Google. Pesaing utama China, Twitter, telah melancarkan projek kecerdasan buatan sendiri dan melabur dalam penyelidikan robotik.

Sekiranya kerajaan China benar-benar takut kepada persaingan, mengapa mereka melabur dalam jenis teknologi ini? Sekiranya benar-benar masuk akal dari segi ekonomi bagi China untuk melakukannya, mengapa tidak membiarkan teknologi berjalan lancar tanpa berusaha mengunci semua kelebihannya?

Sekiranya kerajaan UK bimbang Inggeris akan ketinggalan dalam generasi teknologi yang akan datang, itu adalah kebimbangan yang sah. Namun, mereka harus membuat kebimbangan itu menjadi tindakan. Mereka mesti bekerjasama dengan pusat penyelidikan UK di Oxford untuk memastikan bahawa ia tetap menjadi pemimpin dunia. Jika tidak, mereka berisiko kehilangan status global mereka melalui kelemahan teknologi.

Nampaknya persaingan kecerdasan buatan di masa depan antara Amerika Syarikat dan China tidak dapat dielakkan. Walaupun Inggeris tidak berkomitmen untuk membina jenis robot pembunuh robot yang telah mereka kerjakan, mereka masih akan ditinggalkan oleh orang Cina. Sekiranya mereka ingin mengekalkan kemajuan ekonomi mereka di Dunia, mereka mesti mencari jalan untuk mengejar ketinggalan atau bersaing dengan China.

Kecerdasan buatan (AI), kadang-kadang disebut kecerdasan mesin, adalah kecerdasan yang ditunjukkan oleh mesin, tidak seperti kecerdasan semula jadi yang ditunjukkan oleh manusia dan haiwan.

Pada masa ini, UK memfokuskan usahanya untuk memastikan bahawa usaha penyelidikannya sebaik mungkin. Inggeris juga telah melaburkan sejumlah besar wang di Institut Kejuruteraan Kimia dan Biokimia. Ini adalah salah satu program terbaik di dunia untuk kajian kecerdasan buatan.

Sekiranya ia belum mencapai taraf, maka ia harus diperbaiki. Jika tidak, penyelidik kecerdasan buatan dapat dengan mudah dikalahkan oleh mereka di Amerika Syarikat dan China.

Tidak ada keraguan bahawa orang Cina semakin pandai mengembangkan perisian yang menolong mereka membina robot pintar. UK harus memulakan awal dan memanfaatkan kemudahan penyelidikannya.

Jika tidak, ia mungkin berada jauh di belakang sehingga sukar untuk bersaing dengan orang Cina dalam pertandingan kecerdasan buatan. Inggeris mesti menghadapi pertandingan kecerdasan buatan masa depan dengan orang Cina.

Sekarang China mempunyai banyak pengalaman dengan kecerdasan buatan, ia pasti akan melepasi AS dalam pertandingan kecerdasan buatan. Hanya orang Cina yang dapat memastikan bahawa ciptaan robotik pintar cerdas mereka sama baiknya dengan manusia ketika membuat keputusan.

Jika tidak, mesin robotik yang pintar tidak akan berguna pada masa akan datang. Oleh itu, Inggeris harus memulakan awal jika ingin memastikan bahawa ia tetap menjadi negara yang kuat di masa depan.

Benedict Kasigara

Saya telah bekerja sebagai editor lepas / penulis sejak 2006. Subjek pakar saya adalah filem dan televisyen yang telah bekerja selama lebih dari 10 dari 2005 pada masa itu saya adalah editor Filem dan Televisyen BFI.

Sila tinggalkan balasan anda