Pilihan Pengguna Meningkatkan Pasaran Asid Linolenik

Pasaran asid linolenik diproyeksikan tumbuh dengan CAGR sederhana dalam tempoh ramalan, iaitu, 2021-2029 kerana permintaan yang semakin meningkat dari sektor makanan & pemakanan. Selama bertahun-tahun, ada perubahan secara bertahap dalam pola penggunaan pengguna, yang menyebabkan peningkatan preferensi untuk gaya hidup yang lebih sihat.

Segmen makanan & pemakanan dijangka memegang bahagian terbesar pada akhir tahun 2021 di pasaran asid linolenik sebagai hasil dari banyaknya manfaat kesihatan dari asid linolenik yang semakin meningkat.

Penyelidikan Nester mengeluarkan laporan bertajuk "Pasar Asid Linolenik: Analisis Permintaan Global & Peluang Peluang 2029 ”yang memberikan gambaran terperinci mengenai pasaran asid linolenik global dari segi segmentasi pasar berdasarkan sumber, aplikasi, dan wilayah.

Selanjutnya, untuk analisis mendalam, laporan tersebut meliputi indikator pertumbuhan industri, pengekangan, risiko penawaran dan permintaan, bersama dengan perbincangan terperinci mengenai tren pasaran semasa dan masa depan yang berkaitan dengan pertumbuhan pasaran.

Dapatkan Sampel Salinan Laporan Ini

Pasar dibahagikan mengikut aplikasi ke dalam penjagaan diri & kosmetik, farmasi, makanan & pemakanan, dan lain-lain Di antara segmen ini, segmen makanan & pemakanan dijangka memegang bahagian terbesar pada akhir tahun 2021 di pasaran asid linolenik sebagai hasil daripada banyaknya manfaat kesihatan dari asid linolenik yang semakin meningkat. Ini semakin diadopsi untuk aplikasi di sektor susu, roti, dan gula-gula.

Permintaan untuk makanan meningkat dengan pesat di peringkat global. Ini juga diharapkan dapat mempengaruhi pertumbuhan pasar secara positif selama beberapa tahun mendatang. Menurut data FAO, pengeluaran tanaman primer meningkat lebih dari 50% dari tahun 2000. Di samping itu, pengeluaran minyak sayuran meningkat dua kali ganda sejak tahun 2000.

Berdasarkan wilayah, pasar disegmentasikan ke Amerika Utara, Eropa, Asia Pasifik, Amerika Latin, dan Timur Tengah & Afrika, di mana pasar asam linolenat di Asia Pasifik diproyeksikan tumbuh di CAGR tertinggi sepanjang tempoh ramalan. Pada masa ini, pasaran di Amerika Utara, dan juga Eropah, memegang bahagian terbesar. Ini dapat dikaitkan dengan peningkatan permintaan untuk makanan fungsional dan makanan tambahan dari daerah.

Walnut tinggi asam Linolenat

Permintaan yang semakin meningkat dari sektor kosmetik di negara-negara Eropah juga memberi kesan positif kepada pertumbuhan pasaran. Berdasarkan statistik Kosmetik Eropah, keseluruhan pasaran kosmetik dan penjagaan diri di rantau ini bernilai $ 89.65 bilion pada tahun 2019.

Berdasarkan statistik WHO, penyakit kardiovaskular (CVD) adalah penyebab kematian nombor 1 di seluruh dunia. Dianggarkan 17.9 juta orang mati setiap tahun akibat CVD, yang menganggarkan sekitar 31% daripada semua kematian di seluruh dunia.

Asid linolenik semakin banyak digunakan untuk pencegahan dan rawatan pelbagai penyakit kardiovaskular. Asid digunakan untuk menurunkan risiko serangan jantung, kolesterol tinggi; tahap, dan tekanan darah tinggi. Walau bagaimanapun, kos tinggi asid linolenik berbanding penggantinya dianggarkan dapat menahan pertumbuhan pasaran dalam masa terdekat.

Dapatkan Sampel Salinan Laporan Ini

Perter Taylor

Perter Taylor lulus dari Columbia. Dia dibesarkan di UK tetapi berpindah ke AS selepas sekolah. Perter telah menjadi orang yang berteknologi tinggi. Beliau sentiasa berminat untuk mengetahui ketibaan baru dalam dunia Teknologi. Perter adalah pengarang teknologi. Bersama seorang penulis sains teknologi, Dia adalah pencinta makanan dan pengembara solo.
https://researchnester.com