Post-Brexit Alchemy - Bagaimana UK Merebut Peluang

  • Rundingan Brexit tidak selalu mudah, tetapi semua pihak berpuas hati dengan hasilnya.
  • UK mengekalkan akses yang baik ke pasaran Eropah.
  • Terutama di pasaran sensitif yang berkaitan dengan isu kedaulatan, tanpa Kesatuan Eropah menunjukkan rasa tidak senangnya.

Brexit dinubuatkan sebagai bencana, tetapi Britain duduk dengan selesa dalam tatanan Eropah yang baru. Rundingan penarikan United Kingdom (UK) dengan Kesatuan Eropah (EU) sukar, sedikitnya. Perbincangan disifatkan oleh pencerobohan dari Brussels dan keterlaluan dari ketua perunding UK yang tidak dapat dilupakan, David Frost. Tetapi kesepakatan sebelas jam sekarang menggariskan hubungan EU-UK masa depan dan Britain mempunyai alasan untuk senang.

Inggeris mendapati dirinya - pasca Brexit - menikmati situasi perdagangan yang menguntungkan, terutamanya melalui akses terus ke panggilan tender yang dibuat oleh pihak berkuasa Eropah.

Setelah penandatanganan perjanjian penarikan diri, Boris Johnson mula memancarkan warna kompetitifnya. The menurunkan duta EU ke UK menjadi tembakan jelas di haluan yang berbatasan dengan ejekan. Mesej ke Brussels:

Tidak mengharapkan penghormatan.

Brexit dinubuatkan sebagai bencana, tetapi Britain duduk dengan selesa dalam tatanan Eropah yang baru.

Sebagai Stefan Lehne, menulis untuk Carnegie Europe, cara tinjauan bersepadu UK mengabaikan kerjasama dengan EU menunjukkan bahawa "keperluan ideologi untuk menjauhkan UK dari masa lalu sebagai anggota EU masih menguasai pemikiran di London."

Pada masa yang sama, UK tidak putus asa dalam mengusahakan hubungan perdagangan yang paling menguntungkan, yang melihatnya mendapat keuntungan dari akses ke pasaran Eropah dengan sekatan yang paling mungkin dan peluang maksimum.

Eropah yang berdaulat

Kepimpinan Franco-Jerman EU, mengikut kepada duta besar Jerman untuk Perancis, Hans-Dieter Lucas, telah belajar banyak pelajaran dari krisis dan perkembangan coronavirus di bawah kepresidenan Donald Trump, serta kebangkitan China. Kesimpulannya, duta besar mengatakan: "Eropah mesti menjadi lebih berdaulat."

Kata-katanya menyuarakan desakan berterusan Presiden Perancis, Emmanuel Macron untuk "kedaulatan Eropah baru," sentimen yang menyusul dari bekas presiden Suruhanjaya Eropah, negara Kesatuan Jean-Claude Juncker alamat dari 2018:

Situasi geopolitik menjadikan masa Eropah ini: masa untuk kedaulatan Eropah telah tiba. Sudah tiba masanya Eropah mengambil takdirnya ke tangannya sendiri. Kepercayaan bahawa 'bersatu kita berdiri lebih tinggi' adalah inti dari apa yang dimaksudkan dengan menjadi sebahagian daripada Kesatuan Eropah.

Sesungguhnya, dalam permintaan tender untuk institusi-institusinya, EU negeri bahawa hanya negara-negara yang "masuk dalam ruang lingkup Perjanjian" (iaitu anggota EU), serta organisasi antarabangsa, yang dapat turut serta. Namun, sejak Brexit, secara umum dinyatakan bahawa entiti dan penduduk UK dapat mengambil bahagian dalam tender melalui Artikel 127 (6), 137 dan 138 Perjanjian Pengeluaran EU-UK.

Namun, mengizinkan UK untuk berpartisipasi dalam tawaran tersebut, menimbulkan kekaburan yang cukup besar, dan membuka EU untuk tuduhan tidak konsisten dalam pemesejannya, bahkan naif.

Laporan tahunan EU mengenai pemantauan subsidi tenaga peringkat negeri adalah contoh yang baik. Direktorat Jeneral Tenaga memberikan sumber kepada kontraktor kerana pengumpulan data, pengesahan, dan kemahiran analitik yang intensif diperlukan untuk tugas ini yang merangkumi 27 negara anggota EU.

Walaupun data yang terlibat tidak semestinya sangat sensitif, pintu terbuka ke UK mengenai tender ini tentunya tidak banyak memupuk kedaulatan Eropah. Namun, spesifikasi tender di EU portal tender menyatakan dengan jelas bahawa syarikat yang berpangkalan di UK dianggap sebagai penduduk negara anggota untuk tujuan kelayakan.

(Bahagian 2.2 spesifikasi tender, 'Kajian mengenai Subsidi Tenaga dan Intervensi Pemerintah Lain di EU' - ENER / 2020 / OP / 0030)

Jauh dari ini menjadi anomali, UK mempunyai akses ke panggilan tender bernilai berbilion euro dari institusi EU yang tidak akan ada dalam senario tanpa perjanjian, dengan akibat kecil yang tidak termasuk sub-ambang panggilan untuk tender (yang jatuh di bawah € 139,000 - € 438,000 untuk perolehan, bergantung kepada entiti kontraktor, dan di bawah € 5,350,000 untuk perkhidmatan pembinaan).

Mempercayai jiran

Peluang untuk memasuki tender juga meliputi pasaran yang sensitif, bahkan strategik. Salah satunya adalah pengawasan perbatasan, domain yang tampaknya menimbulkan masalah kedaulatan dan perlindungan data.

Panggilan tender yang dilancarkan oleh agensi pengawal sempadan dan pantai EU, Frontex, untuk pengawasan perbatasan dan pergerakan migrasi adalah contoh penting di mana keadaan menjadi bermasalah.

Perolehan berkenaan kecerdasan udara, yang mana Frontex kekurangan sumbernya sendiri. Memandangkan keperluan teknikal, hanya ada segelintir syarikat di Eropah yang mampu mengemukakan cadangan, termasuk Aerodata dari Jerman, EASP Belanda, CAE Perancis / Luxembourg, dan terutama Alto Aerospace dan DEA, keduanya dari United Kingdom. DEA sebenarnya sudah hadir dalam misi semasa untuk Frontex.

Dengan peraturan yang lembut yang mengatur penyertaan UK dalam panggilan, tidak masuk akal jika kontraktor Britain memanfaatkan ketidaktentuan EU mengenai perlindungan data. Ini adalah peluang yang jelas untuk perniagaan Britain, tetapi mengejutkan dalam konteks semasa, dan mempertimbangkan kepentingan strategik pengawasan sempadan untuk EU.

Keprihatinan tersebut berlaku untuk semua kontraktor UK, tetapi DEA menjadi perhatian utama kerana ia dipercayai antara calon yang paling baik untuk dimasukkan dalam kontrak kerangka awal.

Walaupun pemerhati mungkin mengharapkan Brussels memberi perhatian lebih kepada kemungkinan konflik kepentingan dalam kes ini, mengingat retorik baru-baru ini, pengambilan kontraktor Britain dapat menunjukkan penurunan kedaulatan sebagai keutamaan.

Bercakap pada bulan Januari, Loiseau menyatakan bahawa ada "masalah di mana kita harus berdikari," dengan pertahanan menjadi salah satu daripadanya.

Sebaliknya, para pembuat keputusan mungkin terlalu sibuk dengan isu-isu mendesak lain - yaitu kejutan pandemik - untuk mendaftarkan apa yang dipertaruhkan.

Di permukaannya DEA adalah sebuah syarikat swasta yang menyediakan perkhidmatan operasi, pengurusan, dan penyelenggaraan pesawat. Tetapi ia terdiri daripada anggota yang datang hampir secara eksklusif dari angkatan tentera Inggeris. Ia juga berkontrak secara berkala untuk mereka dan perkhidmatan perisikan Inggeris. Boleh dikatakan bahawa sumpah setia kepada Mahkota, dalam hal ini, sudah banyak dilakukan.

Perincian ini dapat menjadi perhatian dalam konteks badai yang meletus antara EU dan UK mengenai dasar tadbir urus data. Walaupun UK masih selaras dengan Peraturan Perlindungan Data Umum (GDPR), setelah baru saja keluar dari serikat, negara ini memiliki gagasan yang berbeda tentang perlindungan data, perkongsian informasi, dan hubungan yang jelas berbeda dengan Amerika Serikat, yang dengannya secara historis risikan yang diperdagangkan - terutamanya sebagai sebahagian daripada pakatan Lima Mata.

Sekiranya dalam contoh ini, DEA dipilih untuk kontrak berikutnya, ini dapat, secara tidak langsung atau sebaliknya, memberi Britain peluang untuk memantau kepentingannya yang jauh dengan mengorbankan pembayar cukai Eropah. Kemenangan yang cukup besar bagi negara pulau, dan mungkin merupakan tanda pandangan pendek yang lebih luas dari penggubal undang-undang benua.

Keretakan birokrasi seperti itu akan menjadi sumbangan yang baik untuk rancangan Britain untuk program pertukaran data dengan jangkauan global.

Sesungguhnya, seperti yang dinyatakan oleh Menteri Media dan Data UK baru-baru ini, John Whittingdale mengenai aliran data, "ada peluang besar untuk UK memanfaatkan kekuatan bebasnya untuk memperdalam hubungan antarabangsa strategik kita dan menjalin pakatan dua hala dan multilateral baru."

Pertimbangan seperti ini, untuk masa ini, nampaknya tidak terlepas dari notis Jawatankuasa Kecil Parlimen untuk Keselamatan dan Pertahanan Parlimen Eropah dan pengerusinya, Nathalie Loiseau dari Perancis.

Bercakap pada bulan Januari, Loiseau menyatakan bahawa ada "masalah di mana kita harus berdikari," dengan pertahanan menjadi salah satu daripadanya. Memandangkan seruan pentingnya untuk mengurangkan pergantungan pada Amerika Syarikat, dia mungkin mempunyai satu atau dua perkara untuk diperkatakan mengenai perkembangan ini dalam proses perolehan Frontex: lebih khusus lagi, akibat yang seterusnya untuk kerahsiaan dan kedaulatan data.

Stephen Li

Perunding bebas mengenai masalah keselamatan dan pertahanan selama lebih kurang sepuluh tahun.
http://security%20and%20defense%20consultant

Sila tinggalkan balasan anda