Gabenor Puerto Rico Ricardo Rossello Berundur Berikutan Demonstrasi Massa

  • Gabenor Puerto Rico, Ricardo Rossello akhirnya mengumumkan peletakan jawatannya dari kedudukannya
  • Peletakan jawatannya selepas dua minggu protes besar-besaran.
  • Penunjuk perasaan yang marah oleh Rosello yang menyatakan penderitaannya terhadap wanita, gay, dan mangsa Badai Maria.

Gabenor Puerto Rico Ricardo Rossello mengumumkan perletakan jawatannya Rabu selepas dua minggu protes besar-besaran berikutan kenyataannya yang melampau mengenai wanita, kaum gay dan mangsa Badai Maria. "Setelah mendengar tuduhan dan [berbicara] dengan keluarga saya ... saya mengambil keputusan berikut tanpa pamrih: Hari ini saya mengumumkan bahawa saya akan mengundurkan diri dari jawatan gabenor berkuat kuasa mulai hari Jumaat, 2 Ogos jam 1700," kata Rossello dalam sebuah video yang dikeluarkan oleh kerajaan.

Ricardo Rossello adalah Gabenor ke-12 Puerto Rico. Dia adalah anak kepada bekas Gabenor Pedro Rossello. Beliau adalah ahli Parti Progresif Baru yang berpusat, yang menyokong kebanggaan Puerto Rico.

"Saya harap Puerto Rico akan terus bersatu dan maju seperti yang selalu terjadi, dan saya berharap keputusan ini akan menjadi panggilan untuk perdamaian rakyat," tambah gabenor yang akan keluar. Rossello mengatakan Setiausaha Kehakiman Wanda Vazquez akan mengambil alih darinya, walaupun dalam kemampuan bertindak.

Pada akhir siaran video, penunjuk perasaan di jalan-jalan di San Juan bersorak dan bergembira. Ramai penduduk Puerto Ricans telah menunggu berita ini sepanjang hari, sementara khabar angin menyebarkan tentang peletakan jawatan gabenor yang akan berlaku. Terdahulu, Rossello tetap tegas dan menegaskan bahawa dia tidak akan meletakkan jawatan, walaupun beribu-ribu penunjuk perasaan menyeru pemergiannya dari pejabat selama beberapa hari. Pada hari Selasa, gabenor berusia 40 tahun itu menertawakan protes yang menegaskan bahawa dia tidak berubah dan berada di pejabat untuk tinggal.

Enrique Martín (lahir 24 Disember 1971) adalah penyanyi, pelakon dan pengarang Puerto Rico yang secara meluas dianggap sebagai "Raja Pop Latin". Dia memiliki dua kewarganegaraan Amerika dan Sepanyol, dan memulakan kariernya pada usia 12 tahun dengan kumpulan pop lelaki Menudo.

Pusat Kewartawanan Penyelidikan Puerto Rico mendedahkan pada pertengahan bulan Julai kandungan perbualan antara gabenor dan 11 pegawai kanan kerajaannya, baik masa lalu dan sekarang, mengenai pemesejan Telegram. Rupa-rupanya, para pegawai kanan kerajaan yang telah tanpa malu telah bertukar-tukar lelucon misogynistik dan komentar homophobic. Mesej-mesej juga mendedahkan bahawa mereka telah banyak bergosip tentang penyanyi bintang Ricky Martin.

Tunjuk perasaan saling menyusul di pulau Caribbean untuk menuntut pemergian Encik Rossello, yang pentadbirannya juga dituduh melakukan rasuah dan penggelapan. Beberapa selebriti, termasuk Ricky Martin, rapper Bad Bunny atau duo "Despacito," Daddy Yankee dan Luis Fonsi, turut serta dalam gerakan tunjuk perasaan atau menyokongnya secara terbuka.

Puerto Rico, sebuah wilayah Amerika, sedang berusaha untuk pulih dari laluan Hurricane Maria pada tahun 2017, yang membunuh lebih 3,000 orang dan memusnahkan infrastrukturnya. Pulau ini juga terguncang oleh skandal rasuah utama di mana enam pegawai tempatan dituduh menggelapkan $ 15 juta dalam pembiayaan persekutuan untuk pembinaan semula pasca-taufan.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Vincent otegno

Pelaporan berita adalah perkara saya. Pandangan saya tentang apa yang berlaku di dunia kita diwarnai oleh kecintaan saya terhadap sejarah dan bagaimana masa lalu mempengaruhi peristiwa yang berlaku pada masa sekarang. Saya suka membaca politik dan menulis artikel. Dikatakan oleh Geoffrey C. Ward, "Kewartawanan hanyalah rancangan pertama sejarah." Setiap orang yang menulis tentang apa yang berlaku hari ini memang menulis sebahagian kecil dari sejarah kita.

Sila tinggalkan balasan anda