Rusia, Permainan Geopolitik dan Perisik AS

  • Bulgaria meminta bantuan dari Kremlin untuk letupan di depot senjata mereka.
  • Belarus segera meminta AS untuk membantu siasatan cubaan pembunuhan Lukashenko.
  • Permainan politik vaksin Covid 19 berterusan.

Hubungan antara AS dan Rusia terus tegang. Pada masa ini, terdapat banyak permainan mata-mata yang sedang berlangsung antara segudang bangsa. Selanjutnya, Rusia dan AS telah membuat pernyataan dan cadangan provokatif mengenai sekatan pembalasan. Sebagai tambahan,

Bulgaria menuduh Kremlin terlibat dalam letupan di depot tentera di Bulgaria. Bulgaria juga mengusir seorang pegawai Kedutaan Rusia di Sofia. Pada waktu yang sama, para pegawai Bulgaria meminta pemerintah Rusia untuk membantu penyelidikan mengenai letupan tersebut. Mungkin mereka mahu memerangkap orang Rusia untuk turut serta dalam siasatan.

Pemerintah Rusia bertindak balas menunjukkan bahawa Bulgaria harus menyiasat pihak swasta yang mempunyai akses ke perdagangan senjata. Perlu diketahui, Kremlin segera menggunakan Belarus sebagai proksi dalam tindak balas cermin dengan memerintahkan Presiden Belarus Alexander Lukashenko untuk meminta pertolongan dari pemerintahan Biden untuk menyiasat dakwaan cubaan pembunuhan terhadap Lukashenko. Pada hakikatnya, kedua-dua senario tersebut dimaksudkan untuk menjadi permainan dalam stratosfer geopolitik.

Alexander Grigoryevich Lukashenko atau Alyaksandr Ryhoravich Lukashenka adalah seorang ahli politik Belarus yang telah berkhidmat sebagai presiden Belarus pertama dan satu-satunya sejak penubuhan pejabat itu pada 20 Julai 1994.

Politikisasi vaksin Covid terus mendapat daya tarikan. Tindakan provokatif oleh Republik Czech dan Slovakia terhadap vaksin Rusia “Sputnik V terus berlanjutan. Pernyataan ini dirancang untuk mencemarkan kualiti vaksin dan pada masa yang sama mencubit Kremlin, yang menggunakan topik vaksin sebagai alat untuk aktiviti dasar luar.

Kenyataannya, harus ada akses ke semua vaksin Coronavirus untuk memerangi wabah tersebut. Pada masa ini, India adalah salah satu yang paling teruk terkena pandemi Covid-19 dan sangat memerlukan sejumlah besar dos vaksin untuk menghentikan penyebaran virus.

Pada masa ini, terdapat lebih daripada 157 juta yang dijangkiti dan lebih dari 3,200 kematian di seluruh dunia. Angka tersebut mungkin lebih tinggi, kerana Rusia terbukti memalsukan jumlah sebenarnya yang dijangkiti dan jumlah kematian akibat virus tersebut. Selain itu, vaksin Sputnik V sejauh ini tidak diakui cukup untuk perjalanan, kerana kurangnya pengiktirafan oleh Kesatuan Eropah.

Rusia mendaftarkan vaksin Covid-19 kedua Sputnik Light. Setelah menganalisis maklumat yang ada, ia sama dengan Sputnik V. Satu-satunya perbezaan ialah Sputnik Light hanya terdiri daripada dos pertama Sputnik V. Sputnik V terdiri daripada dua siri tembakan seperti yang dilakukan oleh vaksin Pfizer.

Recep Tayyip Erdoğan adalah ahli politik Turki yang bertugas sebagai Presiden Turki sekarang. Dia sebelumnya berkhidmat sebagai Perdana Menteri Turki dari tahun 2003 hingga 2014 dan sebagai Walikota Istanbul dari tahun 1994 hingga 1998.

Turki juga telah memutuskan untuk berpartisipasi dalam permainan vaksin Coronavirus. Sejak Pentadbiran Joe Biden mengakui pembunuhan orang Armenia yang dilakukan oleh Turki pada tahun 1915, Presiden Turki Recep Erdgodan dengan sengaja memutuskan untuk membeli 50 juta dos vaksin Sputnik V Rusia. Ini adalah satu-satunya cara untuk Turki menunjukkan penghinaan terhadap pengiktirafan genosida Armenia.

Erdogan tidak boleh dipercayai oleh Barat atau Timur. Baru dua minggu yang lalu, Erdogan enggan mengiktiraf Crimea sebagai sebahagian daripada Rusia. Sebagai kesan domino, Rusia menangguhkan perjalanan untuk warga negara Rusia ke Turki, tetapi menggunakan kedok langkah keselamatan pandemi Coronavirus. Mesir mendapat keuntungan dari penangguhan perjalanan dengan Turki, memikat pelancong Rusia ke pusat peranginan mereka.

Walau bagaimanapun, ketegangan antara AS dan Rusia kembali menjadi Era Perang Dingin. Pada 6 Mei, Rusia mengumumkan bahawa mana-mana warganegara Rusia yang menghadiri seminar asing yang dianggap sebagai ancaman keselamatan negara, setelah kembali akan ditangkap di Rusia.

Tidak jelas, apa caj tepat yang akan dihadapi oleh individu dan jangka masa jangka masa tersebut. Proses sewajarnya di mahkamah Rusia tidak dijamin. Sejak akhir-akhir ini, peguam yang membela individu yang dituduh khianat diserang, termasuk penangkapan dan penyitaan dokumentasi, yang akan mendapat hak istimewa peguam-pelanggan.

Sejak awal 2021, banyak individu Rusia telah menerima penunjukan ejen asing, yang mempengaruhi kehidupan banyak wartawan. Secara keseluruhan, jelas bahawa permainan antara Rusia dan AS akan berlanjutan dalam masa terdekat.

Christina Kitova

Saya menghabiskan sebahagian besar kehidupan profesional saya dalam kewangan, litigasi pengurusan risiko insurans.

Sila tinggalkan balasan anda