Rusia Membangunkan Senjata Hipersonik Baru

  • Rusia mempunyai 19 jenis sistem perang elektronik.
  • Rusia menggunakan sistem gangguan isyarat di Syria.
  • AS belum meningkatkan sistem perang elektronik, yang telah digunakan di Iraq.

Tentera Rusia mengusahakan penawar sistem perang elektronik. Menurut pakar pertahanan Rusia, teknologi itu adalah satu jenis dan setakat ini hanya Rusia yang memilikinya. Selepas kejatuhan Kesatuan Soviet, tentera Rusia kehilangan kelebihan dengan AS.

Boris Nikolayevich Yeltsin adalah seorang ahli politik Rusia dan bekas Soviet yang berkhidmat sebagai Presiden pertama Rusia dari tahun 1991 hingga 1999.

AS menjadi nombor 1 di setiap bidang pertahanan, sementara Boris Yeltsin memimpin Rusia. Walaupun begitu, ketika Vladimir Putin berkuasa, dia perlahan-lahan mulai menghidupkan kembali sektor pertahanan Rusia. Pada masa ini, Rusia adalah nombor satu di dunia dalam teknologi senjata hipersonik.

Rusia juga datang jauh, ketika datang ke sistem pemogokan berketepatan tinggi. Lockheed Martin Precision Strike Missile (PrSM). Mengikut Lochkeed Martin laman web, Lockheed Martin Berjaya dalam semua Ujian Penerbangan; Memenuhi semua objektif Tentera Darat AS termasuk lintasan terkawal, ketepatan titik-titik, dan kepatuhan sambil berintegrasi dengan pelancar HIMARS.

Oleh itu, bukan sahaja Rusia mempunyai sistem pemogokan ketepatan tinggi dan Kremlin menugaskan para pemaju untuk mengembangkan penangkal senjata ketepatan tinggi. Menteri pertahanan Rusia menyatakan bahawa sejak 2015, sistem jamming berasaskan darat, udara dan laut yang moden.

Dalam 5 tahun kebelakangan ini, Rusia mengembangkan 19 model baru peralatan perang elektronik. Beberapa teknologi baru termasuk kapal terbang dan helikopter yang diubahsuai untuk dapat menyekat isyarat di udara. Sistem perang elektronik darat dapat membuat isyarat kekuatan apa pun, tidak seperti kaedah perlindungan radio-elektronik terhadap pengaruh luaran pada satelit atau pesawat yang sama.

Teknologi baru ini dibincangkan semasa pertemuan Kementerian Pertahanan pada 26 Februari 2021. Shoigu menunjukkan bahawa dia sangat bangga dengan teknologi baru Rusia dan kemampuannya untuk mengganggu kerja sistem kawalan Barat tertentu. Yang jelas, rujukan kepada sistem serangan Barat adalah mengenai teknologi pertahanan AS yang baru.

Pada masa ini, Tentera Rusia mempunyai lebih daripada 1000 unit stesen perang elektronik. Latihan latihan musim panas baru ini akan menggunakan peralatan perang elektronik. Latihan tersebut memerlukan penggunaan bersama peralatan perang elektronik dan kompleks kumpulan tentera yang saling spesifik, tindakan unit peperangan elektronik ketika menerobos sistem pertahanan udara dan menangkis serangan peluru berpandu dan udara secara besar-besaran.

Sergey Kuzhugetovich Shoygu adalah ahli politik Rusia dan Jeneral Tentera Darat yang telah berkhidmat sebagai Menteri Pertahanan Persekutuan Rusia dan sebagai Ketua Majlis Menteri Pertahanan CIS sejak 2012.

Harus diingat, Rusia sudah menguji sistem perang elektronik di Syria. Sebelumnya, terdapat laporan mengenai gangguan isyarat di bahagian-bahagian tertentu di Syria. NATO  memantau teknologi ini dengan teliti di Syria, kerana teknologi yang disebutkan di atas memberi Rusia kelebihan di Syria.

Salah seorang pakar pertahanan Rusia menunjukkan bahawa "dalam beberapa dekad kebelakangan ini, komponen maklumat yang kuat telah jelas muncul dalam gambaran pertempuran senjata gabungan," katanya. Ini adalah cara komunikasi dan penghantaran data, penentuan sasaran, panduan senjata berketepatan tinggi, pertukaran data antara kenderaan udara tanpa pemandu dan stesen pemprosesan perisikan darat. Semua ini adalah sasaran utama untuk peralatan perang dan penindasan elektronik. "

Sistem perang elektronik yang baru mampu melakukan pengintaian radio-teknikal, mengira frekuensi radio saluran komunikasi musuh dan kemudian membentuk isyarat yang digunakan sebagai pengurangan kebisingan atau kesan pada elektronik itu sendiri. Dengan bantuan radiasi frekuensi ultra tinggi dari jarak milimeter, kemungkinan komponen radio-elektronik peluru berpandu, pesawat terbang, dan drone dapat dibakar.

Secara keseluruhan, Rusia bukan satu-satunya yang menggunakan teknologi perang elektronik. AS telah menggunakan sistem ini di Iraq dan memiliki teknologi yang tersedia sejak Operasi Dessert Storm. Pada 16 Januari 1991, Presiden George HW Bush mengumumkan permulaan apa yang akan disebut Operasi Gurun Ribut - operasi ketenteraan untuk mengusir pasukan pendudukan Iraq dari Kuwait, yang Iraq telah menyerang dan mencaploknya beberapa bulan sebelumnya. Pada masa yang sama, AS belum meningkatkan teknologi ini dengan cepat. Teknologi AS dijangka ditingkatkan dan AS sedang berusaha menggunakan senjata gelombang mikro.

Kesimpulannya, perlumbaan perang elektronik antara AS dan Rusia sedang berlangsung.

Christina Kitova

Saya menghabiskan sebahagian besar kehidupan profesional saya dalam kewangan, litigasi pengurusan risiko insurans.

Sila tinggalkan balasan anda