Rusia Mendapatkan Tiga Diplomat

  • Ketiga-tiga diplomat diusir kerana campur tangan ke Rusia.
  • Salah seorang diplomat menghadiri tunjuk perasaan pada 23 Januari.
  • Para diplomat melanggar parameter undang-undang antarabangsa mengenai status diplomatik.

Kremlin mengumumkan bahawa tiga diplomat diperintahkan untuk meninggalkan Rusia pada 5 Februari setelah mengambil bahagian dalam tunjuk perasaan. Para diplomat yang diusir berasal dari Kerajaan Sweden, Republik Poland dan Jerman. Itu adalah tarikh, ketika Alexei Navalny dan pasukannya menggesa orang ramai untuk turun ke jalan-jalan Rusia dan melakukan tunjuk perasaan.

Pemimpin pembangkang Rusia dan banduan Alexei Navalny.

Alasan pengusiran tersebut adalah hasil tindakan haram pada 23 Januari 2021. Namun, para diplomat ini sebenarnya memilih untuk terlibat dalam tunjuk perasaan, sambil melanggar parameter yang berkaitan dengan status diplomatik mereka.

Diplomat Sweden sebenarnya mengambil bahagian dalam tunjuk perasaan di Prospek Nevsky di St Petersburg dan berada dalam kumpulan orang, yang memilih untuk melakukan aktiviti luar biasa dan ganas terhadap pegawai penguatkuasa undang-undang Rusia. Harus diingat, diplomat Sweden tidak melakukan tindakan kekerasan.

Kedutaan Sweden menyatakan bahawa pekerja mereka hanya menyaksikan perarakan. Menurut Setiausaha Akhbar Presiden Rusia Vladimir Putin, Dmitry Peskov, diplomat Sweden itu meminta ucapan pada perarakan itu.

Pada masa ini, Alexei Navalny berada di penjara dan telah dijatuhkan hukuman penjara selama 2.8 tahun. Terdapat juga kes penipuan baru yang dibuka terhadap Navalny, tetapi tidak diketahui, jenis tuduhan apa yang dapat dikenakan. Di samping itu, ada kemungkinan bahawa Navalny akan didakwa dengan pengkhianatan dalam masa terdekat.

Walaupun begitu, tidak diketahui, jika sudut pengkhianatan dikejar oleh FSB. FSB adalah Perkhidmatan Keselamatan Persekutuan Persekutuan Rusia adalah agensi keselamatan utama Rusia dan agensi pengganti utama KGB Kesatuan Soviet.

Dana Anti Rasuah yang diasaskan oleh Alexey Navalny memegang status ejen asing di Rusia dan perkara itu mesti didedahkan di media.

AS, Jerman, Perancis, UK dan Poland meminta Rusia untuk segera membebaskan Navalny dari penjara. Tindak balas Rusia menyebutkan penderitaan Julian Assange dan bertanya, kapan dia akan dibebaskan.

Kementerian Luar Negeri Rusia menyebut pernyataan negara-negara Barat mengenai topik ini sebagai kempen maklumat yang diselaraskan, yang tujuannya adalah "percubaan global untuk menahan negara kita, untuk campur tangan dalam urusan dalamannya."

Kremlin menekankan bahawa Rusia merancang untuk mengadakan perbincangan dengan pentadbiran Joe Biden mengenai tindak balas AS terhadap tunjuk perasaan tersebut.

Selanjutnya, Kementerian Luar Negeri Rusia menjangkakan bahawa setelah penyingkiran ketiga-tiga diplomat tersebut, diplomat asing yang lain akan mematuhi parameter undang-undang Antarabangsa.

Presiden Rusia Vladimir Putin.

Lebih-lebih lagi, Vladimir Putin menekankan bahawa setiap orang berhak untuk mengemukakan pendapat, tetapi "apa pun yang melampaui undang-undang tidak hanya kontraproduktif, tetapi berbahaya", terutama "dalam hal apa pun anak di bawah umur harus didorong ke depan"

Perhimpunan tidak terkawal diadakan di seluruh Rusia pada 23 dan 31 Januari, walaupun terdapat banyak amaran dari pihak berkuasa. Namun, tunjuk perasaan 31 Januari di seluruh Rusia berada pada skala yang lebih kecil.

Pada masa ini, kem Navalny menyatakan bahawa tidak akan ada protes baru untuk beberapa waktu. Perlu diketahui, tokoh penting yang terlibat dalam projek Navalny di Moscow adalah penahanan rumah dan tidak dapat meninggalkan kediaman mereka atau menggunakan media sosial.

Duta Besar Rusia di Jerman Sergey Nechaev dipanggil ke Kementerian Luar Negeri Jerman sehubungan dengan pengusiran diplomat Jerman dari Rusia. "Setiausaha Negara Miguel Berger meminta duta besar Rusia untuk datang ke Kementerian Luar Negeri untuk perbincangan mendesak dan dengan jelas menunjukkan kepadanya kedudukan Jerman," kata sumber itu.

Sebelumnya, wakil rasmi Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, menunjukkan bahawa Moscow akan bertindak balas terhadap setiap kes gangguan dalam urusan dalaman oleh diplomat asing di Persekutuan Rusia yang berkaitan dengan situasi dengan Alexei Navalny.

Secara keseluruhan, jelas, orang asing yang masuk ke dalam sistem politik negara-negara berdaulat menjadi perhatian. Kremlin akan mempertahankan kedudukan berkenaan dengan tindakan yang diambil terhadap warganegara Rusia Alexei Navalny.

Christina Kitova

Saya menghabiskan sebahagian besar kehidupan profesional saya dalam kewangan, litigasi pengurusan risiko insurans.

Sila tinggalkan balasan anda