Sidang Kemuncak ASEAN - RCEP Dijangka akan ditandatangani pada hari Ahad

  • RCEP dianggap sebagai perjanjian perdagangan bebas serantau yang diketuai oleh China terhadap Amerika Syarikat.
  • Negara-negara ASEAN berharap agar perjanjian ini dapat menjadi ubat yang baik untuk menyembuhkan ekonomi yang telah dilanda wabak ini.
  • Setelah bertahun-tahun berunding, akhirnya dijangka ditandatangani pada hari Ahad.

Sidang Kemuncak ASEAN ke-37 dibuka pada hari Khamis, dan perjumpaan itu diadakan melalui video. Sebagai tambahan kepada wabak koronavirus baru, lima belas negara anggota juga diharapkan menandatangani Wilayah Perjanjian Perkongsian Ekonomi Komprehensif (RCEP) pada hari Ahad untuk menghidupkan semula ekonomi yang dilanda wabak itu.

Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) adalah organisasi antara kerajaan serantau yang terdiri daripada sepuluh negara di Asia Tenggara, yang mempromosikan kerjasama antara kerajaan dan memfasilitasi integrasi ekonomi, politik, keselamatan, ketenteraan, pendidikan, dan sosiobudaya antara anggotanya dan negara-negara lain di Asia.

RCEP dianggap sebagai perjanjian perdagangan bebas serantau yang diketuai oleh China terhadap Amerika Syarikat. Setelah bertahun-tahun berunding, akhirnya dijangka ditandatangani pada hari Ahad. Negara-negara ASEAN berharap agar perjanjian ini dapat menjadi ubat yang baik untuk menyembuhkan ekonomi yang telah dilanda wabak ini.

Pada majlis perasmian, Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc mengatakan bahawa ASEAN harus memaksimumkan sumber daya dan kekuatan untuk secara beransur-ansur mengawal risiko wabak koronavirus baru, mendapatkan vaksin dan kaedah rawatan yang berkesan secepat mungkin, meningkatkan kemampuan perubatan pencegahan, melindungi kehidupan orang dan kesihatan, dan mempromosikan penyambungan semula kerja dan pengeluaran.

Mesyuarat ini secara formal akan mengadopsi "Pelan Pemulihan Komprehensif ASEAN." Perjanjian Kerjasama Ekonomi Komprehensif Serantau (RCEP) pertama kali diusulkan pada tahun 2012, dan dianggap sebagai perjanjian yang dipimpin oleh China untuk menentang inisiatif perdagangan AS, meliputi China, Jepun, Korea Selatan, New Zealand, Australia dan sepuluh negara Asia Tenggara.

Perjanjian Kerjasama Ekonomi Komprehensif Serantau dilihat sebagai rancangan pintar bagi China untuk memperluas pengaruhnya di Asia. Menteri Perdagangan Malaysia Ali mengatakan sebelum pertemuan maya itu, "setelah lapan tahun rundingan dengan darah, keringat dan air mata, kami akhirnya sampai pada saat perjanjian RCEP akan ditandatangani pada hari Ahad ini."

Dalam ucapannya pada majlis perasmian sidang kemuncak dalam talian, Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc juga mengesahkan bahawa perjanjian itu akan ditandatangani pada hujung minggu ini.

India pada asalnya berhasrat untuk menandatangani perjanjian itu, tetapi ia menarik diri dari rundingan tahun lalu kerana kebimbangan mengenai lambakan harga rendah China. Namun, jika India mengubah kedudukannya, akan ada peluang untuk bergabung di masa depan.

Ekonomi yang dilindungi oleh RCEP setara dengan 30% daripada KDNK global. Rajiv Biswas, ketua ekonomi untuk wilayah Asia Pasifik IHS Markit, sebuah firma perunding perniagaan global, mengatakan bahawa jika diukur oleh PDB, RCEP akan menjadi zon perdagangan bebas terbesar di dunia setelah ditandatangani.

Alexander Capri, pakar perdagangan di National University of Singapore Business School, mengatakan bahawa RCEP pasti kondusif untuk cita-cita geopolitik China. Namun, kesukaran yang akan dihadapi oleh China ialah Presiden AS yang baru terpilih, Joe Biden, diharapkan akan lebih aktif berkomunikasi dengan Negara-negara ASEAN, sama seperti pendahulunya yang Demokrat, Barack Obama.

Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc

Sepuluh negara ASEAN yang diharapkan menandatangani RCEP telah terjejas oleh wabak coronavirus baru dalam masyarakat dan ekonomi, dan saat ini memerangi virus tersebut.

Masalah lain juga telah mengubah keutamaan mereka kerana wabak coronavirus yang baru. Contohnya, pengembangan China di Laut China Selatan menimbulkan ancaman kepada negara-negara jiran.

Ia pada asalnya diharapkan menjadi tumpuan utama sidang kemuncak ASEAN ini. Namun, dalam konteks wabak coronavirus baru, banyak negara anggota ASEAN telah menerima komitmen China untuk menyediakan vaksin yang dibuat oleh China. Dianggarkan bahawa China tidak akan terlalu sukar dalam isu Laut China Selatan.

Selain sibuk memperkuat sistem perubatan dan kesihatan untuk menangani wabak ini, negara-negara ASEAN juga perlu menghidupkan kembali ekonomi yang telah dilanda wabak ini, terutama yang bergantung pada pelancongan dan memproses eksport.

Kaewkamol Pitakdumrongkit, seorang penolong profesor di Pusat Penyelidikan Multilateralisme S. Rajaratnam International Studies College (S. Rajaratnam), Singapura, mengatakan bahawa RCEP membantu negara-negara mengurangkan masalah kewangan.

"Perjanjian seperti itu membolehkan syarikat mempelbagaikan rantaian bekalan mereka dan memperkuat ekonomi serantau. Oleh itu, membantu negara-negara untuk menghidupkan kembali ekonomi mereka dengan lebih cepat dalam menghadapi wabak tersebut."

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Joyce Davis

Sejarah saya bermula pada tahun 2002 dan saya bekerja sebagai wartawan, penemuduga, penyunting berita, penyunting salinan, penyunting pengurusan, pengasas buletin, profiler almanak, dan penyiar radio berita.

Sila tinggalkan balasan anda