PM Tanzania Menggantung Pegawai Pelabuhan

  • Perdana Menteri mengambil keputusan itu setelah menerima laporan mengenai audit khas yang dilakukan oleh Pengawal dan Ketua Audit Negara (CAG) di akaun Pelabuhan Kigoma.
  • Majaliwa juga mengarahkan CAG untuk melakukan pemeriksaan khas di pelabuhan Dar es Salaam, Mwanza, Mtwara, Tanga dan Kyela kerana penyalahgunaan dana awam.
  • Majaliwa mengatakan TPA meluluskan pembayaran Sh 8.2 bilion ke Pelabuhan Kigoma untuk pelbagai pembayaran sementara had pelabuhan tersebut adalah Sh 7.4 bilion.

Perdana Menteri Kassim Majaliwa telah menjatuhkan 'tongkat' di Tanzania Ports Authority (TPA) setelah menangguhkan Pengarah Kewangan, Nuru Mhando dan Pengurus Kewangan, Saksi Mahela untuk membenarkan siasatan terhadap dakwaan penyelewengan dana.

PM Tanzania Menggantung Pegawai Pelabuhan.

Perdana Menteri mengambil keputusan itu setelah menerima laporan mengenai audit khas yang dilakukan oleh Pengawal dan Ketua Audit Negara (CAG) dalam akaun Pelabuhan Kigoma untuk tahun 2017/2018 dan 2018/2019, tujuan audit adalah untuk memuaskan dirinya sendiri mengenai penyalahgunaan dana awam.

Majaliwa mengeluarkan arahan itu hari ini, 27 Disember 2020 di Dar es Salaam dalam pertemuannya dengan Menteri dan Wakil Menteri Pembinaan dan Pengangkutan, Lembaga Penguasa Pelabuhan Tanzania dan Pengurusan TPA, Ketua Pengarah Takuru dan Pengarah Siasatan Jenayah (DCI).

Dalam satu kenyataan umum, Majaliwa juga mengarahkan CAG untuk melakukan pemeriksaan khas di pelabuhan Dar es Salaam, Mwanza, Mtwara, Tanga dan Kyela kerana penyalahgunaan dana awam.

Majaliwa mengatakan antara faktor yang merampas pendapatan pemerintah adalah pengecualian cukai melebihi Sh 2 bilion yang dikeluarkan kepada kilang simen Mbeya walaupun ditolak oleh jawatankuasa pengecualian.

Kedua, Majaliwa mengatakan TPA menyetujui pembayaran Sh 8.2 bilion kepada Pelabuhan Kigoma untuk pelbagai pembayaran sementara had pelabuhan tersebut adalah Sh 7.4 bilion.

Wang itu digunakan untuk membuat pembayaran yang tidak betul termasuk pemilik kedai pembinaan di Kigoma Eliya Mtinyako, yang dibayar lebih dari 900 juta Sh. Tidak ada dokumen yang menunjukkan mengapa dia dibayar dan dia tidak pernah memberikan perkhidmatan dan bukan penawar. Dia juga telah dibayar tanpa dokumen rasmi.

Pengurus Syarikat Perlombongan Ditangkap kerana Memohon Rasuah 30 Juta

Tiga pegawai polis dan enam orang awam, termasuk seorang peniaga perlombongan, Lucas Mdeme, ditahan oleh Pasukan Polis Daerah Arusha kerana disyaki menculik dan menyuap Ketua Persatuan Peniaga Mineral Tanzania (TAMIDA), Sammy Mollel.

Bercakap kepada pemberita, Wilayah Arusha Komander Polis, Salum Hamduni, berkata kejadian itu berlaku pada 14 Disember tahun ini. Komander Hamduni menamakan mereka yang ditangkap termasuk ahli perniagaan perlombongan Lucas Michael Mdeme (46) yang merupakan pengurus syarikat perlombongan Crown Lapidary Ltd di Arusha, Shabani Benson (49) seorang ahli perniagaan Dodoma dan Nelson Lyimo (58) seorang ahli perniagaan dari Kimandolu Arusha.

Bandar Arusha, Tanzania

Suspek yang lain adalah Leonia Joseph (40) Setiausaha Ventures Germs & Rocks, Omary Mario (43) ahli perniagaan Olorieni Arusha dan ahli perniagaan Joseph Chacha (43) Elboru Arusha.

Dia berkata polis pada mulanya menangkap tiga suspek, termasuk dua pegawai polis DC Muchi, PC Murumbe dan ahli perniagaan Benson dari pejabat Germs & Rocks setelah menerima rasuah dan kemudian menangkap enam suspek lain.

Dia mengatakan bahawa laporan awal mendakwa bahawa suspek, yang meminta suapan sebanyak 30 juta Sh dan sudah menerima 10 juta Sh dan ditangkap ketika mengambil baki jumlahnya.

Mollel mengaku ditangkap oleh suspek, yang bersenjata dan membawanya ke Dodoma dan dalam perjalanan sebelum sampai ke Dodoma mereka meminta wang. Namun, dia mengatakan saat ini dia tidak dapat menguraikan kejadian itu, kerana siasatan masih dijalankan dan suspek masih ditangkap.

"Ini adalah jaringan besar yang menipu beberapa peniaga sehingga pasukan keselamatan bekerja," katanya. Salah seorang suspek, Mdeme yang juga salah seorang eksekutif TAMIDA dan Pengurus syarikat operasi Crown Lapidary Ltd, disebut dalam kes penyeludupan mineral di Lapangan Terbang Antarabangsa Kilimanjaro (KIA).

George Mtimba

George menjelaskan bagaimana berita itu mengubah dunia, bagaimana tren berita dunia mempengaruhi anda. Juga, George adalah wartawan profesional, wartawan berita bebas dan penulis yang bersemangat dengan berita dunia semasa.

Sila tinggalkan balasan anda