Trump bukan Mesias - Dia berusaha dengan baik

  • Trump gagal dalam Misi Mesianiknya.
  • Pandona Corona mengganggu kerja Trump.
  • Demokrat yang secara terang-terangan menentangnya dengan berita palsu ditinggalkan dengan Corona Pandemic.

Presiden Trump memulakan penggal sebagai Presiden dengan cita-cita Messianik tertinggi. Dia berharap kekuatan Amerika dapat menyatukan keseluruhan dengan kebebasan dan demokrasi. Dia berjuang melawan sosialisme liberal yang mencemari hakikat kebebasan dan demokrasi untuk membenarkan pengguguran tanpa had, hubungan seks tidak prokreatif, dan anarki atas nama kebebasan. Dengan kekuatan Amerika yang kuat, dia dapat menyatukan agama Islam dan agama Yahudi yang berlawanan.

Musa berusaha membawa kebebasan ke dunia. Trump cuba membawa kebebasan kepada dunia.

Kekuatan Presiden Trump ada hubungannya dengan Alkitab dan Kristian. Dia membawa Alkitab untuk menjadi teladan bagi semua orang Amerika untuk melihat ke arah masa kini dan melihat dengan Mesias yang dinyatakan hari ini. Tujuannya adalah untuk menghubungkan anak-anak Zaman Baru dengan Zaman Lama tanpa melepaskan kebebasan. Dia ingin membina Amerika yang kuat dan melindungi Amerika dari pendatang tanpa izin yang memanfaatkan kebebasan dan demokrasi yang tinggal di Amerika tanpa kesetiaan kepada negara mereka.

Dia berjuang untuk hak asasi manusia dan persamaan dengan negara-negara seperti China dan Korea Selatan. Dia berjuang untuk membawa makanan dan tempat tinggal bagi setiap manusia di planet ini. Ketika Amerika kuat, tujuannya adalah praktikal tetapi ketika Amerika dilemahkan oleh virus Wuhan Corona China, semua tujuannya tidak mungkin dapat dicapai. Pada akhirnya Amerika meninggalkannya dan memilih calon baru Joe Biden untuk empat tahun akan datang.

Penyokongnya yang mencintai Amerika dan mengikuti Presiden Trump dengan pengabdiannya MAGA sukar menerima kekalahan dan menyerbu Senat sebelum menyelesaikan pengiraan undi pilihan raya. Bahkan Presiden Trump terpaksa menerima kebenaran. Dia kalah dalam pertempuran; tidak ada cahaya Mesianik hanya kegelapan pandemi Corona.

Ramai orang menyebut Presiden Trump sebagai Mesias atau wakil Mesias pada Zaman Baru. Rumah sakit jiwa penuh dengan lelaki dan wanita yang melakukan kesalahan untuk menganggap diri mereka sebagai Mesias. Trump cukup kuat untuk berusaha menyelesaikan karya Mesias. Dia tidak mengalami gangguan saraf tetapi banyak pengikutnya mungkin kehilangan kepala mereka yang menyerang Senat. Demokrat Amerika merasakan bahawa sejak awalnya Presiden Trump memaksa perubahan yang mereka hadapi. Mereka membenci matlamat Mesianiknya. Mereka berpuas hati dengan cara Amerika dikendalikan setelah 9-11.

Trump segera membatalkan perjanjian nuklear dengan Iran. Dia menjadikan Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Dia menyokong penempatan Israel di Tebing Barat. Dia menyokong penjatuhan Israel terhadap Golan. Bahkan di Israel, rabi ortodoks Zionis agama ragu-ragu tentang sejauh mana Trump dapat pergi dalam pendekatannya untuk perdamaian di Timur Tengah. Mereka takut bahawa untuk membuat Perjanjian Abad ini mereka harus menyerahkan tanah suci Israel yang bertentangan dengan agama Yahudi. Rabi di Israel tidak memberikan sokongan sepenuhnya kepada Trump. Sebilangan rabi ini memuji Trump kerana memindahkan Konsulat Amerika ke Yerusalem, pada waktu yang sama mereka berdoa di Tembok Barat untuk China pada awal Pandemi. China adalah musuh kepada matlamat Presiden Trump. Orang Yahudi dan Islam Ortodoks menolak untuk menerima matlamat Mesianik Trump. Lebih-lebih lagi, ateis, sosialis liberal melihatnya sebagai musuh.

Doa antara agama semasa Wabak Corona. Pandemi Corona tidak dapat menghentikan para pemimpin agama dunia untuk berkumpul bersama dalam doa.

Tuhan menghantar ke dunia Corona Virus kerana Israel dan dunia tidak sepenuhnya menerima cita-cita Mesianik Presiden Trump. Amerika memberontak terhadap cita-cita Mesianiknya dan Demokrat berusaha memakainya dengan alasan yang benar-benar palsu. Media Palsu cuba menguburkan cita-cita dia dan Mesianiknya. Tempoh empat tahun adalah satu lagi kekecewaan bagi orang-orang yang dengan cemas menunggu kedatangan Mesias. Orang-orang anti-Kristus di Amerika, Israel dan luar negeri bersukacita tetapi hari penghakiman tidak lama lagi akan datang ketika virus baru berkembang di Britain dan Afrika Selatan.

Trump ingin membawa era Mesianik dengan menjalani kehidupan yang baik dan bahagia di Amerika dan dunia. Dia ingin mempromosikan Kesatuan dan Keamanan Dunia untuk menyokong hak asasi manusia untuk semua orang dari semua bangsa. Agama-agama Ortodoks menentang kebebasan dan hak asasi manusia. Mereka mahu dunia kembali kepada teokrasi dan bukan demokrasi. China sememangnya menentang kebebasan dan demokrasi dan memberi salam kepada Presiden Joe Biden yang baru. Trump menerima cabaran itu tetapi dikalahkan oleh musuh. Dia ingin memberikan kehidupan yang baik kepada semua orang secara material dan rohani tetapi hari ini tidak ada kehidupan yang baik yang hidup di Corona Pandemic.

Trump mempunyai visi yang mengikuti falsafah Baha "i iman dan Kerohanian Yahudi Progresif di mana kebebasan akan disatukan dengan agama. Apabila ada Corona Pandemic tidak ada kebebasan. Yang tersisa dari Corona Pandemic adalah agama tanpa kebebasan; kepercayaan kepada akhirat tanpa mengenal Tuhan melalui mengalami Kesatuan dan Kedamaian Dunia. Yesus Kristus juga berusaha untuk mencapai matlamat Presiden Trump tetapi gagal. Musa juga berusaha untuk mencapai tujuan-tujuan ini dengan memberikan kebebasan kepada orang-orang Yahudi Keluaran, tetapi gagal ketika bangsa itu menjadi teokrasi tanpa memberikan pilihan bebas kepada rakyatnya.

. Lubavitcher Rebbe yang meninggal 25 tahun yang lalu tetapi dianggap sebagai hidup selama-lamanya berusaha untuk membawa dunia era Mesianik. Bahkan orang-orang Yahudi Ortodoks menolaknya dan mengatakan bukan masanya. Universal Faith diiklankan di Internet yang menyatukan semua agama di dunia dengan kebebasan melalui kebangkitan Musa. Ia masih belum disensor di internet. Musa hidup, Muhammad hidup, Yesus hidup dan mereka menari bersama-sama nyanyian di bawah kuil suci. Mesias ada di sini untuk mereka yang menginginkannya. Trump dengan pertolongan Tuhan akan membuat kemunculan semula pada tahun 2024 untuk menambahkan kekuatan dan kekayaan Amerika untuk mencapai tujuan-tujuan Mesianik rohani ini.

Hidup Presiden kita Donald Trump.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

David Wexelman

Rabbi David Wexelman adalah pengarang lima buku mengenai topik Perpaduan dan Keamanan Dunia, dan Kerohanian Yahudi Progresif. Rabbi Wexelman adalah ahli Kawan Amerika Maccabee, sebuah organisasi amal yang menolong orang miskin di Amerika Syarikat dan di Israel. Sumbangan boleh ditolak cukai di Amerika Syarikat.
http://www.worldunitypeace.org

Sila tinggalkan balasan anda