Tundu Lissu Meninggalkan Tanzania untuk Belgium

  • "Ancaman terhadap saya terus meningkat setelah pemilihan presiden Tanzania dan saya memutuskan untuk meninggalkan negara ini." Lissu memberitahu media tidak lama sebelum dia meninggalkan Tanzania.
  • Langkah awal pemimpin pembangkang untuk berlindung di Kedutaan Jerman di Dar dan Salam selama beberapa hari adalah setelah dia menerima beberapa mesej ancaman kematian.
  • setelah tinggal di sana selama tiga tahun selama menjalani terapi, saya memperoleh status pemastautin yang sah. Saya tidak akan pergi ke Belgium sebagai pelarian, melainkan kembali sebagai penduduk. "

Pemimpin pembangkang Tanzania Tundu Lissu meninggalkan kedutaan Jerman di Dar es Salaam untuk Brussels dengan bantuan diplomat Barat. Dia memberitahu media bahawa dia diancam berikutan langkahnya untuk mencabar Presiden John Pombe Magufuli dalam pemilihan presiden yang baru saja berakhir di negara itu.

Calon presiden pembangkang Tundu Lissu memberikan suara di Singida.

Tunjuk perasaan menentang pelaksanaan pilihan raya, yang digambarkannya sebagai penipu, berubah menjadi ganas. 

Langkah awal pemimpin pembangkang untuk mencari perlindungan di Kedutaan Jerman selama beberapa hari adalah setelah dia menerima beberapa ancaman bunuh.

Lissu, 52, akhirnya meninggalkan Tanzania setelah usaha yang dilakukan oleh diplomat Barat untuk memastikan bahawa ahli politik pembangkang yang kuat meninggalkan negara ini dengan selamat.

"Ancaman terhadap saya terus meningkat setelah pemilihan presiden Tanzania dan saya memutuskan untuk meninggalkan negara ini," kata Lissu kepada media tidak lama sebelum dia meninggalkan Tanzania. Ditanya adakah dia menganggap dirinya sebagai pencari suaka, ahli politik itu bertindak balas:

“Saya meninggalkan negara saya sebagai warganegara bebas. Saya bukan pelarian. Saya tidak meminta suaka mana-mana negara. Saya akan pergi ke Belgium kerana - seperti yang anda ketahui - setelah tinggal di sana selama tiga tahun selama menjalani terapi, saya memperoleh status pemastautin yang sah. Saya tidak akan pergi ke Belgium sebagai pelarian, melainkan kembali sebagai penduduk. "

Dia juga menjelaskan bahawa untuk perjuangan membebaskan Tanzania untuk berjaya, para pembebas harus selamat. Oleh itu langkahnya melarikan diri ke Belgium untuk keselamatan. "Saya akan pergi ke Belgium untuk melindungi hidup saya," kata Lissu, yang dikawal ke lapangan terbang oleh duta besar Amerika Syarikat, Jerman dan Belgia. Lissu menambah:

"Saya juga akan pergi ke Eropah dengan misi politik. Saya ingin bercakap dengan masyarakat antarabangsa mengenai apa yang berlaku semasa pilihan raya baru-baru ini, dan apa maksudnya bagi Tanzania dan seluruh dunia. "

Calon Presiden Chadema Tundu Lissu memberikan suara di tempat mengundi Sekolah Rendah Ntewa di bandar Ikungi wilayah Singida, Tanzania, Rabu. 28 Okt 2020. Pencabar pembangkang Lissu telah mendesak orang untuk turun ke jalan untuk memprotes sekiranya keputusan pilihan raya diumumkan pada hari Khamis tanpa dihitung dengan tepat.

Walaupun dia pergi ke Eropah, pemimpin pembangkang Tanzania berjanji untuk terus aktif dalam politik Tanzania tempatan dan terus memperjuangkan apa yang digambarkannya sebagai pembebasan negara Afrika Timur.

Menurut hasil rasmi, Presiden John Magufuli, 61, dipilih kembali dengan 82.9% suara dalam pilihan raya 28 Oktober. Tundu Lissu mendapat 12.8% suara dalam pilihan raya yang mana calon pembangkang terkemuka digelar sebagai ejekan demokrasi. 

"Ini adalah ejekan pilihan raya, ejekan demokrasi," katanya ketika itu, dan menyeru negara-negara di seluruh dunia untuk tidak mengiktiraf keputusan pilihan raya.

"Hasilnya tidak boleh diakui oleh negara manapun di dunia, tidak boleh diakui oleh Kesatuan Afrika dan Komanwel," Lissu memberitahu Reuters, mendesak dunia untuk mengambil tindakan terhadap "mereka yang melakukan kesalahan ini."

Pembangkang menuduh suruhanjaya pilihan raya tidak mempunyai kebebasan dalam proses tersebut dan meminta diadakan pemilihan baru.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Vincent otegno

Pelaporan berita adalah perkara saya. Pandangan saya tentang apa yang berlaku di dunia kita diwarnai oleh kecintaan saya terhadap sejarah dan bagaimana masa lalu mempengaruhi peristiwa yang berlaku pada masa sekarang. Saya suka membaca politik dan menulis artikel. Dikatakan oleh Geoffrey C. Ward, "Kewartawanan hanyalah rancangan pertama sejarah." Setiap orang yang menulis tentang apa yang berlaku hari ini memang menulis sebahagian kecil dari sejarah kita.

Sila tinggalkan balasan anda