Umat ​​Islam Merayakan Hari Raya Walaupun terdapat Coronavirus

  • Akhir Ramadan akan berlaku tanpa solat di masjid, tanpa meja sarapan yang tersebar di jalan, dan tanpa pesta Iftar keluarga.
  • Keputusan mengejutkan yang dibuat oleh Kementerian Kesihatan Yordania telah membuat orang ramai kecewa.
  • Di Tunisia, pihak berkuasa bergerak untuk memperluas penghilangan karantina secara berperingkat mulai minggu depan.

Suasana Eid Al-Fitr berbeza tahun ini di hampir semua negara Arab. Ini mengubah aspek dan upacara percutian di negara yang berbeza, kerana sekatan penutupan dan larangan yang dikenakan oleh wabak koronavirus yang semakin meningkat. Idul FitriHari ini tahun ini dijangka lebih tenang.

Eid al-Fitr juga disebut sebagai "Festival Berbuka Puasa," adalah hari raya keagamaan yang disambut oleh umat Islam di seluruh dunia yang menandakan berakhirnya puasa bulan hingga matahari terbenam selama sebulan. Perayaan tradisional merangkumi solat Idul Fitri, amal, perjumpaan sosial, makanan perayaan, dan pemberian hadiah.

Akhir Ramadan akan berlaku tanpa solat di masjid, tanpa meja sarapan yang tersebar di jalan, dan tanpa pesta Iftar keluarga. Di Mesir, orang mengharapkan untuk membeli keperluan kenduri, seperti kue, biskuit, gula-gula, dan berbagai makanan untuk pakaian, hadiah, dan mainan anak-anak, walaupun ada sekatan yang dikenakan untuk membatasi penyebaran coronavirus.

Pasar menyaksikan permintaan rakyat. Pada hari Khamis, Mesir mencatatkan 774 kes coronavirus. Ini adalah kadar jangkitan harian tertinggi di Mesir sejak kes pertama terjadi di dalam negeri, dengan sejumlah 15,003 jangkitan dan 696 kematian akibat jangkitan coronavirus.

Pihak berkuasa Mesir menjangkakan kedatangan percutian dengan memutuskan untuk membenarkan cuti rasmi untuk semua pekerja di negara itu dari hari Ahad hingga Khamis, dengan larangan itu menambah melarang pengangkutan awam hingga hari Jumaat, dan memperpanjang tambahan 4 jam untuk bermula pada 5 jam pada waktu malam sebagai gantinya 9 jam pada waktu malam.

Tukbil Idul Fitri di Masjid Jordan

Di Jordan, pemerintah mengumumkan bahwa mereka akan menyiarkan lebaran melalui layar besar masjid Kerajaan. Walau bagaimanapun, masjid akan tetap ditutup sehingga orang ramai boleh berdoa untuk lebaran di rumah untuk melindungi kesihatan awam. Keputusan mengejutkan yang dibuat oleh Kementerian Kesihatan Jordan telah membuat orang ramai kecewa.

Kementerian memutuskan untuk mengenakan larangan total selama tiga hari pada hari lebaran. Sebelum ini, kerajaan membenarkan pergerakan pada hari pertama cuti. Keputusan secara tiba-tiba itu menyebabkan orang Jordan bergegas ke pasar untuk membeli barang percutian sebelum larangan tersebut berkuatkuasa.

Di Arab Saudi, Kementerian Kesihatan telah memberi amaran tentang bahaya ritual yang sering membawa hadiah di festival, terutama hadiah anak-anak. Kementerian Kesihatan Arab Saudi meminta perlunya mengikuti tindakan pencegahan selama Idul Fitri untuk membatasi penyebaran coronavirus baru.

Di Tebing Barat, pemerintah Palestin minggu lalu mengurangi sekatan yang dikenakan oleh wabaknya coronavirus di banyak bandar, termasuk penutupan tiga bulan. Itu menyebabkan pemerintah Palestin beralih ke era lebaran.

Itu membingungkan banyak penduduk yang bersiap untuk mengatakan bahawa mereka akan mengenakan penutupan komprehensif pada West Bank. Di bawah pengurangan itu, kedai, perniagaan, dan bank diizinkan untuk dibuka kembali sementara di kota-kota yang tidak terkena jangkitan serius.

Di Semenanjung Gaza, pegawai Hamas mengatakan penutupan komprehensif diperlukan untuk membatasi penyebaran virus semasa cuti. Di samping itu, beberapa inisiatif telah dimulai di sektor ini untuk menyediakan roti Idul Fitri kepada keluarga miskin, termasuk inisiatif yang disebut "Eid Kahk Ali"Yang bertujuan untuk memberikan penghantaran kepada keluarga ini.

Di Iraq, kebiasaan masjid ini bersolat pada akhir Ramadan, tetapi wabak coronavirus tahun ini menutup tempat ibadat dan meninggalkan beberapa ritual bulan Ramadan. Pegawai Iraq telah mengumumkan jam malam yang komprehensif untuk mengurangkan penyebaran coronavirus di negara itu semasa cuti Idul Fitri.

Ramadan adalah bulan kesembilan kalendar Islam, yang diperhatikan oleh umat Islam di seluruh dunia sebagai bulan puasa (sawm), doa, renungan dan masyarakat. Memperingati wahyu pertama Muhammad, peringatan tahunan Ramadan dianggap sebagai salah satu dari Lima Rukun Islam, dan berlangsung selama dua puluh sembilan hingga tiga puluh hari, dari satu penampakan bulan sabit hingga yang berikutnya.

Di Sanaa, ibu kota Yaman, pasar itu sesak pada akhir Ramadan karena banyak orang mati akibat jangkitan koronavirus. Ini berlaku walaupun pihak berkuasa kesihatan memberi amaran akan bencana kemanusiaan di Yaman, terutama di Aden.

Persiapan Al-Fitr Tunisia

Di Tunisia, pihak berkuasa bergerak untuk memperluas penghilangan karantina secara berperingkat mulai minggu depan. Percutian tidak menyaksikan tindakan khusus, kecuali penerusan keputusan untuk mengelakkan pergerakan antara bandar. Presiden pemerintah Tunisia mengatakan ada konvensi dan tradisi yang dibentuk pada bulan Ramadhan dan hari liburnya, tetapi "kesihatan warga negara sangat berharga."

Presiden menyatakan bahawa tempoh embargo dan penutupan itu berlarutan dan mengatakan ia tidak mudah atau tidak menjimatkan. Meskipun keberhasilan langkah-langkah anti-virus baru-baru ini dilaksanakan oleh pemerintah Tunisia, ia menggambarkan keberhasilannya sebagai "relatif dan sementara", menekankan pentingnya usaha yang terus-menerus dan berhati-hati kerana risikonya masih ada.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Benedict Kasigara

Saya telah bekerja sebagai editor lepas / penulis sejak 2006. Subjek pakar saya adalah filem dan televisyen yang telah bekerja selama lebih dari 10 dari 2005 pada masa itu saya adalah editor Filem dan Televisyen BFI.

Sila tinggalkan balasan anda