UNCTAD - Kejatuhan FDI Global

  • Penguncupan pelaburan terutamanya mempengaruhi negara maju.
  • Amerika Latin adalah wilayah membangun yang paling parah dilanda krisis kesihatan pelaburan.
  • Asia adalah benua yang paling baik menghadapi ribut.

Pelaburan langsung asing, dipengaruhi oleh wabak COVID-19, menjunam 42% secara global pada tahun 2020, Persidangan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu untuk Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) mengatakan pada hari Ahad. UNCTAD menunjukkan bahawa pemulihan dari penunjuk ini kemungkinan akan ditangguhkan sehingga 2022.

Pelaburan langsung asing global turun 42% pada tahun 2020.

Pelaburan asing, yang pada tahun 2019 berjumlah $ 1.5 trilion, menyusut menjadi $ 859 miliar, angka 30% lebih rendah dari minimum yang didaftarkan pada tahun 2009, dengan krisis kewangan global.

Untuk tahun 2021, agensi itu mengekalkan ramalan sebelumnya di mana ia meramalkan penurunan pelaburan asing antara 5% dan 10%, kata pengarah Syarikat dan Pelaburan UNCTAD, James Zhan.

Penguncupan pelaburan terutamanya mempengaruhi negara maju, di mana ia jatuh 69% ke tahap terburuk dalam 25 tahun. Dalam ekonomi membangun, penurunan hanya 12%.

Kecenderungan yang tidak sekata ini menunjukkan bahawa peratusan pelaburan di negara-negara membangun meningkat hingga mencapai 72% dari jumlah global: $ 616 bilion, kadar tertinggi yang direkodkan. Mengikut wilayah, Kesatuan Eropah adalah salah satu kawasan di mana keruntuhan paling besar, sekitar 70%, mencapai $ 110 bilion.

Zhan menjelaskan bahawa dari 27 ekonomi EU, tujuh belas menyaksikan pelaburan asing jatuh, termasuk Jerman, Itali, Austria, dan Perancis. Walau bagaimanapun, angka Sweden meningkat dua kali lipat, dan negara Sepanyol meningkat 52%.

Untuk kes Sepanyol, pakar menunjukkan bahawa pertumbuhan itu disebabkan oleh pengambilalihan besar syarikat Sepanyol oleh pesaing asing. Contohnya ialah pembelian 86% syarikat telefon MásMóvil dengan harga $ 2.8 bilion, yang bertanggungjawab atas konsortium yang dibentuk oleh dana AS Providence, KKR, dan Cinven.

Amerika Latin Paling Terpengaruh

Amerika Latin adalah wilayah berkembang yang paling parah dilanda krisis kesihatan pelaburan, seperti penunjuk ini jatuh 37% pada tahun 2020 untuk menambah $ 101 bilion (€ 83 bilion). Menurut Encik Zhan, ini disebabkan oleh ketergantungan wilayah ini pada industri yang berkaitan dengan bahan mentah, yang telah melemah pada tahun-tahun sebelum wabah

Di Brazil, pelaburan asing turun sebanyak 46%. Kejatuhannya turun sebanyak 76% di Peru (sebuah negara yang terjejas terutamanya oleh kelumpuhan aliran modal baru di sektor perlombongan), 49% di Colombia, 47% di Argentina, dan 21% di Chile.

Di rantau ini, hanya Mexico yang mencatat penurunan yang agak rendah sebanyak 8%, sebahagiannya berkat pendapatan dari pelaburan semula. Walau bagaimanapun, industri automotif nasional sangat dilanda, dengan penurunan pelaburan sebanyak 44%.

Pembinaan di Empangan Xayaburri di Laos. Projek infrastruktur utama sering memerlukan pelaburan langsung asing.

Di Afrika, penurunan pelaburan agak rendah, 18%. Asia adalah benua yang paling baik menghadapi badai, dengan penurunan hanya 4% tahun lalu, yang menyumbang lebih dari separuh pelaburan asing ($ 476 bilion).

China, salah satu dari beberapa ekonomi besar yang tumbuh pada tahun 2020 (2.3%), bahkan menyaksikan pelaburannya berkembang berbanding tahun 2019, 4% hingga $ 163 bilion. Ini disebabkan, antara faktor lain, oleh dasar untuk menyokong kemasukan modal asing yang diluluskan setelah kurungan, yang di negara itu bertahan kurang dari pada garis lintang lain.

Pelaburan di India juga meningkat, sebanyak 17% menjadi $ 57 bilion, yang menguntungkan negara itu dari penyuntikan modal ke dalam ekonomi digital.

Di Amerika Syarikat, indikator turun setengah (-49%), mencapai $ 134 bilion, dipengaruhi oleh kejatuhan pelaburan dari rakan penting seperti United Kingdom, Jerman dan Jepun.

[bsa_pro_ad_space id = 4]

Vincent otegno

Pelaporan berita adalah perkara saya. Pandangan saya tentang apa yang berlaku di dunia kita diwarnai oleh kecintaan saya terhadap sejarah dan bagaimana masa lalu mempengaruhi peristiwa yang berlaku pada masa sekarang. Saya suka membaca politik dan menulis artikel. Dikatakan oleh Geoffrey C. Ward, "Kewartawanan hanyalah rancangan pertama sejarah." Setiap orang yang menulis tentang apa yang berlaku hari ini memang menulis sebahagian kecil dari sejarah kita.

Sila tinggalkan balasan anda