PMI Pembuatan Februari Zon Euro Mengalahkan Jangkaan

  • Sektor pembuatan zon Euro terus maju dalam prospek dan dengan demikian berada dalam kedudukan yang baik untuk mencapai objektif kebangkitan ekonomi.
  • Penganalisis industri percaya PMI pembuatan zon euro akan meningkat mendadak pada suku yang akan datang hingga melebihi tahap purata lebih dari tiga peratus.
  • Walaupun Jerman terus memimpin dari segi kos per unit tenaga kerja, negara-negara jirannya, seperti Poland dan Yunani, muncul sebagai pemain kedua dan ketiga berprestasi terbaik.

IHS Markit mengumumkan bahawa nilai awal Indeks Pengurus Pembelian (PMI) untuk industri pembuatan di Zon Euro pada bulan Februari ialah 57.7, dan nilai yang diharapkan adalah 54.3. Dalam tempoh tersebut, nilai awal PMI industri perkhidmatan adalah 44.7, dan nilai yang diharapkan adalah 45.9.

Suruhanjaya Eropah mencadangkan undang-undang, melaksanakan keputusan, menegakkan perjanjian, dan menguruskan perniagaan harian EU. Presiden Suruhanjaya mengetuai kabinet Pesuruhjaya, yang bertanggungjawab ke Parlimen Eropah.

Nilai awal PMI komprehensif adalah 48.1, dan nilai yang diharapkan adalah 48.

Di Perancis, nilai awal pembuatan PKS meningkat ke paras tertinggi 3 bulan pada bulan 55 pada bulan Februari, yang lebih tinggi daripada 51.6 Januari dan dijangka 51.4.

Nilai awal PMI industri perkhidmatan adalah 43.6 dan nilai jangkaan adalah 47. PMI komprehensif awal adalah 45.2, yang lebih rendah daripada jangkaan pasaran 47.5.

Di Jerman, nilai awal PMI pembuatan meningkat kepada 60.6 pada bulan Februari daripada 57.1 pada bulan Januari, yang lebih tinggi daripada jangkaan pasaran sebanyak 56.5.

Nilai awal PMI industri perkhidmatan adalah 45.9 dan nilai yang diharapkan adalah 46.5. PMI komposit awal meningkat dari 50.8 pada bulan Januari ke paras tertinggi dua bulan pada 51.3.

Sektor pembuatan zon euro terus maju dalam prospek dan dengan demikian berada dalam kedudukan yang baik untuk mencapai objektif kebangkitan ekonomi. Tanda-tandanya cukup memberangsangkan. Euro terus mengukuh berbanding dolar dan Bank Pusat Eropah (ECB) menurunkan kadar faedah.

Pergerakan ini, digabungkan dengan kebijakan monetari yang akomodatif, yang menyokong mata wang, telah menghasilkan peningkatan dalam perasaan pelaburan dan sentimen pengguna. Mengingat keadaan sekarang, sebilangan penganalisis ekonomi meramalkan PMI pembuatan zon Euro akan meningkat mendadak pada suku yang akan datang hingga melebihi tahap purata lebih dari tiga peratus.

Penganalisis industri percaya kenaikan ini didorong terutamanya oleh permintaan domestik yang kuat, yang didorong oleh penurunan ekonomi zon euro yang mendadak. Mereka berpendapat bahawa pemotongan lebih lanjut oleh ECB, dan langkah-langkah lebih lanjut oleh pemerintah Eropah, diperlukan untuk mendukung kegiatan industri di zona euro, dan dengan itu meningkatkan sentimen pengguna.

Selanjutnya, kos tenaga kerja, dan faktor-faktor lain seperti pembiayaan bank dan duti import, diharapkan dapat memberikan dampak yang besar pada output pembuatan. Pembuatan dilihat sebagai tonggak pemulihan ekonomi zon Euro.

Kelembapan itu dikatakan jangka pendek dan akan diatasi pada suku akan datang dengan bantuan polisi yang lebih agresif oleh pihak berkuasa nasional, terutamanya SPR dan Bank Pusat Eropah (ECB).

Sektor pembuatan Zon Euro dicirikan oleh kos tetap yang tinggi dan kadar produktiviti yang jauh lebih rendah daripada purata global. Ini telah menyebabkan perbezaan tahap daya saing antara pelbagai negara.

Walaupun Jerman terus memimpin dari segi kos per unit tenaga kerja, negara-negara jirannya, seperti Poland dan Yunani, muncul sebagai pemain kedua dan ketiga berprestasi terbaik. Di samping itu, petunjuk ekonomi baru-baru ini menunjukkan bahawa pertumbuhan di negara-negara pinggiran akan terus sedikit tetapi mungkin meningkat dari tahap semasa. Ia juga dipercayai bahawa kadar inflasi akan tetap lemah di kawasan euro, mungkin berkurang pada akhir 2021.

Kenaikan di Zon euro PMI pembuatan disebabkan oleh kenyataan bahawa pertumbuhan eksport meningkat dari tahun-tahun sebelumnya dan pertumbuhan industri di negara-negara pinggiran juga meningkat. Dengan laju liberalisasi perdagangan, hambatan masuk untuk perusahaan kecil dan sederhana telah menurun dengan pesat, yang memberikan kelebihan daya saing bagi pengeksport.

Euro (simbol: €; kod: EUR) adalah mata wang rasmi 19 dari 27 negara anggota Kesatuan Eropah. Kumpulan negara ini dikenali sebagai zon euro atau kawasan euro dan merangkumi sekitar 343 juta warganegara pada tahun 2019.

Pemacu lain, seperti pendapatan berpendapatan tetap yang lebih tinggi, pasaran buruh yang lebih fleksibel, pasaran pelaburan yang lebih menarik, dan infrastruktur yang lebih baik juga memainkan peranan mereka. Gabungan semua faktor ini dan kejatuhan kadar mata wang telah memudahkan pengeksport untuk bersaing dengan jayanya.

Aktiviti pembuatan global juga meningkat di Asia akhir-akhir ini. Walaupun isu-isu seperti PMI pembuatan zon Euro menjadi perhatian kerajaan EU, ada faktor lain yang berfungsi di sini.

Contohnya, perlambatan ekonomi China menyebabkan inflasi yang lebih tinggi di seluruh dunia, yang memberi kesan buruk terhadap permintaan pengguna. Sementara itu, isu utama di pasaran perumahan AS adalah kemerosotan berterusan pasaran kerja bagi pekerja binaan.

Sementara itu, kenaikan harga bahan bakar dan kurangnya ketersediaan pengangkutan menyebabkan beberapa pengguna mengurangi pengeluaran budi bicara. Akibatnya, aktiviti ekonomi secara keseluruhan di Eropah sebenarnya cukup kuat walaupun berlaku krisis perbankan baru-baru ini.

Doris Mkwaya

Saya seorang wartawan, dengan pengalaman lebih dari 12 sebagai wartawan, pengarang, editor, dan pensyarah kewartawanan. "Saya telah bekerja sebagai pensyarah, editor dan pensyarah kewartawanan, dan amat bersemangat untuk membawa apa yang saya pelajari laman web ini.  

Sila tinggalkan balasan anda